10 Mac 2015

Migrain.

Aku sakit kepala teruk beberapa minggu lepas.

Sakit sebelah kiri je. 
Dan sakit tu membawa ke belakang telinga terus ke leher.

Aku jenis yang tak suka makan ubat bila sakit kepala atau period. Selalunya aku sudahkan dengan tidur atau makan buah yang masam-masam atau asamboi atau apa-apa jela asalkan bukan telan ubat. 

Aku perasan sakit kepala aku tu jadi bila aku terlalu fokus mengadap komputer atau aku terlalu fikirkan sesuatu. Terus akan tangkap sakit kepala belah kiri. Eh cakap pasal "tangkap" ni teringat Neem. Dulu dia gelakkan kan aku sebab aku tweet cakap sakit belakang tu sebagai "tangkap belakang". Hahaha. Okay, itu cerita lain.

Selain daripada alasan-alasan tadi sebagai penyebab sakit kepala sebelah kiri aku ni, aku juga sedar yang aku ni dah tua. Dah sampai masa sikit-sikit, sakit. Itu jela alasan paling alasan untuk aku tenangkan hati dan meneruskan hidup bahawasanya bukan aku sorang je yang sakit kepala sebelah kiri.

Aku jadi makin takut bila sakit kepala aku berlarutan setiap hari. Dan kadang-kadang aku boleh terasa dia punya denyut tu kat area belakang telinga aku. Tiba-tiba aku teringat arwah Taufiq Shariff. Dia pun dulu mula dengan sakit kepala juga. Tapi rupanya... Okay. Taknak cerita. Nanti teringat. Lepastu sedih sampai ulu hati :(

Aku pun jumpa la Dr Roha. Tapi sebelum tu aku google la juga sakit kepala sebelah ni sebenarnya sakit apa. Itu sebenarnya cuma tanda-tanda migrain. Seumur hidup tak pernah pun menghidap migrain. Jadi Dr Roha kata, elak minum tea, kofi, makan pisang, chocs untuk sementara waktu. Bukan forever kays. Ehem. Dan dia kata, aku ni stress. Fikir banyak benda dalam satu masa. Biasa lah tu. Siapa lagi nak fikir kalau bukan diri sendiri.

Jadi sekarang aku dah sihat, alhamdulillah. Pening pun jarang datang menjengah. Eceeee. Aku tak jaga makan sangat pun tapi alhamdulillah, aku okay. 

Semalam ada sorang kakak ni dia terbocorkan satu rahsia yang memang aku tak jangka. Tengok muka dia yang cuak sebab terlepas cakap tu memang kesian. Tapi nak tau gak. Dia bagitau rupanya, ada orang di keliling aku ni ada dua orang isteri. Yang paling kau tak sangka pun dia ada dua orang isteri tapi tak tahu lah dua isteri masih sampai sekarang atau pun tidak. Pastu aku lagi sedih sebab orang tu dia yang aku nampak lately macam cuba nak tackle someone else

Dan ya. 
Migrain aku datang balik semalam.

25 Februari 2015

Kehidupan Sekarang.

Lihat diri kita sekarang.

Adakah apa yang jadi sekarang ini seperti apa yang kita harapkan?
Adakah kita berkahwin dengan lelaki/wanita impian kita?
Adakah kita bekerja dan dapat gaji seperti yang kita angankan?
Adakah kita mendapat zuriat pada waktu yang kita rancang?
Adakah keluarga kita seperti apa yang kita selalu bayangkan?

Bila aku duduk sorang-sorang, aku selalu fikir kenapa nasib rumahtangga aku dahulu adalah bercerai? Sebab sebelum kahwin, perkataan cerai itu yang paling aku takut. Aku nak sebut perkataan cerai, aku rasa macam boleh jatuh hukum cerai padahal tak ada lansung pun. Sebelum kahwin jugak, aku rasa "yes, ini lah penyudah kepada segala kebahagiaan, dah halal dan segala susah senang bersama" 

Kita berangan, kita merancang, kita berharap, kita usaha.
Tapi sudahnya bukan di tangan kita.

Sejak itu aku selalu rasa tak ada yang senang pada zaman kita sekarang ni. Baik dari segi kehidupan harian, kewangan dan emosi. Banyak sangat tekanan dari entah mana-mana sampai kau fikir nak lari dari semua yang ada di keliling kau dan mulakan segala-galanya yang baru. Mula dari kosong dan isi segala-galanya perlahan-lahan. 

Ada banyak benda yang aku menyesal.

Menyesal dengan masa lepas.
Menyesal kenal dengan beberapa orang yang dulu dan sekarang.
Menyesal dengan beberapa perkara yang dah terjadi.
Menyesal dengan keputusan sendiri.

Menyesal, menyesal jugak. Masalahnya semua tu dah lepas. Yang ada sekarang ni, kena hadap. Walaupun hidup aku taklah seteruk dulu tapi aku rasa sekurang-kurangnya aku masih ada peluang untuk perbaiki salah silap yang lepas. 

Hidup memang satu perjudian.
Ada masa kau kalah teruk sampai berhutang.
Ada masa kau menang besar sampai orang lain pun kau tak heran.

Aku penat.

10 Februari 2015

Cerita Pendek.

Suatu pagi.
Tengah breakfast.

"Si A ni cerita pasal girlfriend dia. Dia kata dia malas dengar girlfriend dia bebel kalau tak ikut kehendak dia tu. So nak taknak, dia ikutkan jela. Tapi sebenarnya dia malas"

Kawan aku balas,

"Dia malas dan ikutkan kehendak sebab tak nak dengar girlfriend dia membebel tu mungkin betul. Tapi kau nak tau apa sebab sebenarnya dia boleh ikutkan je?"

"Apa?"

Kawan aku jawab balik,

"Sebab dia sayang laaaa. Kalau dia tak sayang, dia tak buat tak tahu je. Buat apa dia nak melayan benda-benda yang takde kena mengena dengan kehendak dia pun"

Hmmmm.

27 Januari 2015

Belum Lagi.

Tengahari tadi aku balik rumah. Aku duduk kat sofa sambil balas-balas WhatsApp dengan kawan-kawan yang sudi tegur tanya khabar. Lepastu, Mak aku pun duduk sekali. Tak lama lepastu, Ayah aku. 

Ada lah cakap-cakap sikit pasal adik aku lagi sorang ni. Hal dah jumpa suri di hati, insyaAllah. Aku pun cakap lah, kalau nak tempah dewan kat office aku ni bagitahulah awal sebab dewan office aku ni antara yang paling hot sekitar Ampang ni. Kalau hari biasa boleh tempah untuk buat kenduri, aku rasa memang ada je jugak orang buat kenduri kahwin kat dewan office aku ni. Sewa RM2,500 area Ampang. Parking semua senang. Surau besar sebelah dewan. Kau nak apa lagi? Murah dah tu (Bagi yang mampu)

Ok, sekian aku promote dewan office aku.
Hahaha.

Tapi untuk staff, harga lain. Jadi sebab tu aku cakap, kalau nak tempah dewan office aku tu bagitau awal. Tiba-tiba, Ayah aku mencelah.

"Kalau nak buat sekali, boleh jugak"

Aku diam je sebab aku tak fikir apa-apa pun. Lepastu Mak aku cam gelak sikit. Pastu aku fikir punya fikir, rupanya Ayah aku cakap kalau nak buat majlis aku sekali dengan adik aku pun boleh jugak. Aku terus rasa nervous sangat. Rasa macam satu rahsia besar dah bocor. Tapi.. Menjadi aku yang sudah semakin berumur ni, aku tenang saja dan jawab,

"Belum lagi. Calon tak ada"

26 Januari 2015

Aturan Tuhan.

Ada beberapa hal dalam hidup ni, memang takdirnya adalah mengalah.

Makin kau cuba nak pertahankan, makin kau di uji.
Dan tanpa kau sedar yang sebenarnya, itu bukan ujian.

Tapi itu adalah salah satu petunjuk.

Petunjuk bahawasanya, itu bukan yang terbaik untuk kehidupan, hati, perasaan dan jiwa kau sendiri. Ujian itu membawa maksud, melepaskan.

Aturan Tuhan tak pernah salah.
Itu yang wajib kita percaya, kan?

23 Disember 2014

Bye, 2014.

Aku rasa macam baru beberapa minggu lepas aku tulis pasal "2014, please be awesome" dan sekarang dah nak masuk 2015 dah. Aku rasa, masa yang ada tak pernah cukup.

2014 terlalu banyak hal yang tidak diharapkan terjadi.
Yang bagi aku, 2014 adalah tahun terpaling sedih sepanjang aku hidup.

Januari, aku pergi umrah.
March, Mak Lang aku meninggal.
April, aku pergi Europe.
Mei, Mak Long aku meninggal.
Jun, aku terima berita meranapkan tapi bahagia bagi yang lagi satu.
Disember, ada beberapa perkara yang bakal terjadi.

Bulan Januari dan April, antara pengalaman yang paling aku tak sangka aku dapat pergi sewaktu usia aku sebegini. Aku tanam niat pergi umrah masa aku baru-baru kahwin dulu. Aku cakap, "Aku tak akan ke mana-mana yang lebih jauh dari Mekah selagi aku tak sampai sana dulu" Yes. 4 tahun aku tak ke mana-mana. Memang aku ada kat Malaysia je. Dan selama 4 tahun itu jugak, macam-macam yang jadi. Masalah rumahtangga, fikirkan pasal anak, kewangan, family, orang keliling dan diri sendiri. Tapi itulah. Allah adalah sebaik-baik perancang. Setelah selesai segala kemelut yang aku hadap, Allah permudahkan aku untuk pergi menunaikan umrah. Dan Dia bagi jalan untuk ke sana pada waktu yang memang sangat tepat. Alhamdulillah. Semuanya berjalan lancar dan aku harap aku dapat ke sana lagi.

Bulan April aku pergi UK, Belgium dan Belanda. Aku bawa Umar. Aku rasa satu kepuasan bila dapat jalan-jalan ke negara orang dengan anak aku walaupun aku yang jaga anak aku segala-galanya sendiri. Bangga jugak ah. Hihi. Letih sebab banyak berjalan dan aku tolak stroller anak aku dalam keadaan yang sejuk gila. Aku ke sana dengan kawan aku, anak & husband dia. Thanks, Dell :)

March dan Mei, dua orang makcik aku Allah tarik balik. Balik ke tempat asal. Dua-dua makcik aku ni yang paling aku rapat. Family aku rapat sebab mereka berdua rajin datang rumah Mak aku. Mak Lang aku terer masak. Apa je dia masak memang sedap. Bukan setakat masak, buat kuih pun sedap. Mak Long aku pulak seorang makcik yang lembut hati. Tak kedekut. Suka belanja anak-anak buah. Dua-dua pun pergi dalam keadaan yang kami semua tak rela. Kisahnya, cuma sakit biasa. Tapi itulah.. Allah dah ada tempat khas yang lebih best untuk mereka daripada hidup di dunia ni. Kami semua dah redha mereka pergi cuma tak sangka selang beberapa bulan je. Al-Fatihah.

Itu antara perkara-perkara yang dah selesai. Aku ada beberapa perkara yang menanti untuk tahun akan datang. Aku cuma doa semoga Allah permudahkan segala urusan dan tunjukkan aku yang mana paling terbaik untuk aku. Apa-apa pun yang terjadi selepas ini adalah takdir. 

2014 aku tak awesome pun. Tahun yang paling emosi aku tak tentu arah. Aku cuma nampak satu benda. Aku banyak mengalah dalam banyak hal. Mungkin sebab aku sayang atau mungkin sebab aku malas. Pada usia aku yang 31 tahun ni, aku dah tak ada masa nak fikir hal remeh temeh. Apa yang aku boleh buat adalah mengalah dan ikut je apa nak dan akan jadi.

Aku belum ada apa-apa plan for 2015. 
Aku cuma harap segala urusan aku dipermudahkan Tuhan.


05 Disember 2014

Sigh.

Banyak hal yang buat aku rasa kecewa sangat sejak akhir-akhir ni. Hal yang aku tak boleh nak cakap sebab nak jaga hati. Kan dah kata, kerja nak jaga hati orang ni memang paling susah. Cakap kang, takut terasa. Tak cakap kang, kau yang gila.

Aku memang sama jenis perangai dengan Ayah aku. Bila orang bising-pung-pang-pung-pang, kitaorang pulak krik-krik-selak-paper. Atau membayangkan unggas-unggas sedang beterbangan di rumput hijau bertepikan sungai yang airnya sangat jernih. Tak suka orang bising dan membebel-bebel. Semak, tahu?

Tapiiiiii kalau kau asyik bising atau buat hal yang sama berulang-ulang, kau siap. Kau tengok macamana orang jenis macam aku ni boleh menyinga. Senyap masa kau bebel bukan maksudnya aku tak dengar. Cuma malas nak respon dengan orang yang tengah marah. Orang yang tengah setan syok memcucuk, apa faedahnya? Jadi, lebih baik diam. Kang bila setan dah blah nak pergi cari mangsa lain, baru reti nak istighfar.

Aku kecewa dengan perangai orang keliling. 
Sebenarnya aku dah lama kecewa, tapi kali ni aku sangat kecewa.

Aku tak salahkan mereka. Mungkin ada silap aku jugak yang aku tak nampak. 

Cuma, janganlah bagi tekanan pada orang lain terutama budak-budak. Nak emosi dengan dia pun buat apa? Dia bukannya faham lagi dengan keadaan sekarang. Susahlah nak explain. Kadang-kadang marahkan orang tua, budak jadi mangsa. Gertak itu ini. Kalau cakap lebih-lebih nanti terasa pulak. Fahamlah keadaan dia. Pastu orang lain bagi tekanan kat dia. 

Letih ah macamni.

28 November 2014

Me Time.

Memang ada masa, yang kau tak rasa nak cakap dengan sesiapa. Yang kau cuma perlukan cuma ruang kosong untuk kau catatkan apa yang kau rasa.

Tapi orang kadang-kadang tak faham. Dia ingat kita senyap sebab kita sombong, tak nak kongsi, buang orang keliling atau anti sosial. Tak semua hal perlu diluahkan pada manusia. Ada hal yang kau cuma perlu bercakap dengan diri sendiri dan fikir untuk selesaikannya. Kadang-kadang, bercerita dengan manusia ni buat tambah serabut sebab kita masing-masing ada pendirian sendiri.

Bagi aku mudah.

Orang yang tak ingat aku, aku anggap dia ada urusan dan hidup sendiri yang perlu dia uruskan. Sebab itu, aku jarang nak sentap kalau kawan lupa aku. Kita dah besar. Kehidupan harian kita semakin luas. Ada banyak lagi hal lain nak fikir selain daripada isu nak sentap ni. 

Kalau kau ada benda nak cakap dan cerita, cari lah aku. Aku tak akan anggap kau cuma cari aku masa susah je. Kita orang perempuan, konflik setiap hari macam-macam. Orang perempuan juga tak reti kawal emosi. Bila ada masalah, sesetengahnya akan melibatkan semua walaupun orang tu tak ada kena mengena pun.

Orang lelaki lain.
Mereka boleh duduk kejap minum kopi, hisap rokok dan tenangkan diri. Dan orang lelaki juga jarang nak cerita masalah dia pada orang lain. Mereka lebih suka cuba selesaikan sendiri atau mereka ego.

Aku cuma nak kita semua anggap yang positif jela pasal orang lain. Dia senyap, tak bermakna dia lupakan orang lain. Dia ingat. Percayalah.



17 November 2014

Pihak Ketiga.

Dalam perkahwinan sesiapa pun, orang lain termasuk keluarga sendiri tidak ada hak untuk buatkan keputusan untuk sepasang suami isteri walaupun itu anak sendiri.

Kebelakangan ini, aku perhatikan campur tangan pihak ketiga lebih banyak menghuru-harakan lagi alam perkahwinan yang sedang dalam proses mengenali antara satu sama lain. Dengan alasan, masih mentah dan "aku makan garam dulu daripada hang" orang ketiga lebih suka membuat keputusan instead of menasihat dengan cara baik atau biarkan mereka selesaikan sendiri.

Pihak ketiga tak semestinya ada perempuan/lelaki lain.
Pihak ketiga boleh jadi - Ibu bapa, mentua, adik beradik, ipar duai, kawan dan sebagainya.

Bila dah kahwin, aku sangat teruja untuk hidup berdua. Kita rasa macam semua keputusan adalah atas kita sendiri dan suami. Mungkin kita perlukan nasihat daripada Mak Ayah kita tapi selagi kita boleh selesai dan handle jika ada masalah apa-apa, selalunya kita akan buat je sendiri ikut apa yang kita rasa betul dan mampu. 

Betul tak?
Tak betul sudah lah. 

Tapi aku faham. Kebanyakkan kita yang kahwin pada zaman sekarang ni, lepas kahwin kebanyakkan kita akan duduk dulu kat rumah Mak Ayah. Kadang-kadang sebab tak mampu nak menyewa atau rasa membazir sebab rumah Mak Ayah pun bukan ada sesiapa yang tinggal situ. Jadi, duduk jela sekali.

Duduk sekali dengan Mak Ayah/mentua ni sebenarnya lebih banyak buruk, bagi pandangan aku. Orang tua ni terutama sekali yang tak kerja dan sepanjang masa ada kat rumah, mereka memang akan perhatikan je. Dia perhati, dia cerita. Dia cerita tu terpulang pada siapa dia nak cerita la kan. Dan kemudian, dia akan buat andaian dia sendiri. Yang padahal apa dia nampak tu cuma luaran. Apa yang jadi dalam bilik, yang kau bertengkar senyap-senyap control cakap perlahan-lahan, kau menangis setiap malam ke -- mana dia tau.

Aku setuju dengan cara Mak Ayah yang dah kahwin, pindah dan hidup sendiri. Bila kau dah buat keputusan untuk kahwin, kau sepatutnya memang dah bersedia untuk hidup sendiri kan? Kecuali, kau cuma perlukan masa sikit untuk duduk kat rumah Mak Ayah kau.

Cuma selalunya jadi begini ;

1. Lepas kahwin tumpang kejap duduk rumah Mak.
2. Pregnant pulak.
3. Bersalin.
4. Berpantang.
5. Mak Ayah/Mentua tolong jaga cucu.
6. Berat hati nak pindah/dah sedap tak payah bayar sewa.
7. Bermula kisah lain pula.

Hal-hal yang macam aku tulis kat atas tu dah banyak kali aku nampak. Kau boleh duduk rumah Mak Ayah/Mentua tapiiiiii kau memang kena jaga kelakuan kau. Dan kalau jadi apa-apa, kau memang kena siap sedia dah dengan hujah-hujah mempertahankan diri kau sendiri.

Macamana kau berani buat keputusan untuk berkahwin, kau pun sepatutnya lebih berani untuk hadapi segala kesusahan akan datang. Permulaan perkahwinan mana ada yang senang. Terutama duit.

Aku cuma nak pesan ni.
Berhati-hati dengan pihak ketiga.

Dia tak tahu apa-apa tapi dia boleh bagitahu orang lain segala-galanya.



14 November 2014

Nasib.

"Kenapa Tuhan bagi pilihan yang susah-susah dan tak best?"

"Sebab Dia sayang"

"Tapi susah sangat. Aku mungkin dah ada semua tapi aku cuma tak ada satu"

"Yang tak ada satu itulah untuk buat supaya kau selalu ingat Dia. Kalau kau ada semua, kau rasa?"

Nasib kita lain-lain. Selama mana aku menjadi seorang pemerhati ni, hidup bukan semata-mata tentang hendak hidup bahagia sampai bila-bila. Kita semua akan di duga. Dah mati pun kena duga juga cuma kita dah mati. Orang yang masih hidup dan nampak dugaan masa kita dah mati itu yang akan bercerita dan jadikan pengajaran. 

Ramai orang ceritakan masalah yang mereka ada pada aku. Aku jadikan setiap cerita mereka sebagai persediaan masa akan datang. Sekurang-kurangnya, daripada dugaan orang lain itu aku dah boleh fikir apa aku nak buat nanti kalau-kalau aku kena macam tu. Walaupun tak semestinya kisah sama but at least, kau pernah fikirkan hal itu.

Orang kata, fikir negatif ni tak bagus. Tapi aku rasa, bagus. Sebab kau dah bersedia. Bersedia kalau kejadian tu kena hempuk kat kepala kau. Mungkin kau lebih relaks dan cool bila kejadian tu berlaku dan kau boleh redha dengan cepat. Perasaannya lebih kurang "Aku dah agak dah"

Kalau kau fikir yang positif saja, bila kejadian tu terjadi berkemungkinan besar jantung kau akan berhenti sekejap. Lepastu kau meroyan-meroyan-meroyan, hempas set pinggan mangkuk kau sebab kau sangat tak percaya dengan apa yang berlaku. Persediaan untuk kau hadapi tu, zero. Yela, sebab kau sentiasa rasa happy, rasa semuanya dah complete. Apa lagi yang jiwa raga kau mahu, kan? Ceh.

Kehidupan kita sekarang bukan macam dulu masa zaman mak ayah kita. Pendedahan kita kepada dunia alam maya yang keterlaluan ni buat macam-macam hal tak elok dengan mudah berlaku. Bergaduh suami-isteri, adik-beradik, saudara-mara dengan hanya satu baris ayat yang kau tulis di alam maya. Kau tau kan, kesannya akan ada sampai bila-bila? Kita manusia, bukan Nabi. Memang memaafkan, tapi berbekas kat hati dan otak sampai berkerak yang kau rendam pun, kesan tu tak akan hilang.

Tentang cerita kat atas sekali tu. Kawan aku, suami dia ada perempuan lain. Yang padahal suami dia layan dia baik selama ni. Selalu outstation. Tiba-tiba balik rumah kata nak kahwin lagi satu. Suami dia memang mampu pun kalau dari segi duit. Bab lain aku tak pasti. Kawan aku kata,

"Aku tak tau aku nak cerai atau aku nak belajar hidup berpoligami tapi aku tak suka share"

Siapa pun suka, ye dak? Percaya pada rancangan Tuhan. Apa pun keputusan yang kau buat, memang itu pun yang dah lama Dia catatkan. 

13 November 2014

Kahwin Lagi Dan Janda Ada Anak.

Tadi pagi masa pergi breakfast bawa sekali anak Nurul, Arsyad. Bawak anak dia sekali sebab taska yang dia hantar anak dia tu kena rompak. Kau tengok betapa kritikalnya tahap keselamatan kat Malaysia ni? Sampai taska tempat jaga budak-budak pun depa nak rompak. Geesh.

Aku memang suka bayi dan kanak-kanak sebelum aku ada anak sendiri. I can belek, gomol dan cium pipi anak orang lain sampai penyek ikut sukahati I. Apatah lagi anak aku sendiri. Arsyad baru umur setahun. Tengah belajar bertatih. Tengah baru belajar nak menyebut dan cakap. Tengah sangat suka kalau orang agah-agah dia. Aku sebenarnya sangat teruja bila dapat peluang layan budak besar macamtu tapi aku cover dan rahsiakan. Kofkofkof.

Sepanjang perjalanan nak pergi breakfast tu aku tolong jaga Arsyad sementara Mak dia memandu. Arsyad pun ok je dengan aku. Tak menangis. Kiranya Arsyad ni kategori baby senang la. Kalau dapat baby yang nak berkepit dengan Maknya saja, sekali je aku offer. Lepastu tak ada dah. Haha. Acah Mak Enon hang. Kau ingat senang ke nak tackle budak kecik? Susah kot. Tackle orang dewasa lagi mudah walaupun derang ni dah ada akal yang cukup matang untuk berfikir. Tak semua la. Ada sesetengah orang dewasa. OK?

Bila sampai kat tempat makan, aku teruskan je belek si Arsyad. Tak hirau siapa pun yang ada meja sebelah kiri dan kanan. Lepas selesai makan, tiba-tiba ada orang tepuk bahu kanan aku. 

"Anak ke?" Rupanya Mak kawan aku masa sekolah. Dia dengan husband.
"Eh Auntie! Tak lah. Anak kawan" Pastu aku terus capai tangan dia and salam. Cium.
"Oooo Auntie ingat anak you" 
"Bukan, Auntie. Belum kahwin baru lagi" Aku jawab jujur.
"Itulah. Sampai hati tak ajak Auntie kalau kahwin lagi"
"Auntie konfius itu anak you ke atau anak kawan" Uncle menyampuk.

Aku mampu gelak je. Tapi aku rasa sangat terhibur. Sebab apa kau tau? Sebab aku berjaya buat orang ingat Arsyad tu anak aku. Kakakakakakah! Mesti orang tengok aku macam "Bagusnyaaaa dia layan budak" Hahahahahahaha. Nurul kalau baca ni mesti dia kata aku poyo. Hahahahaha.

Okay. Aku nak tulis tentang hal serious ni. 

Bila aku bercerai, kualiti pertama yang aku tengok pada seseorang itu adalah penerimaan dia pada anak aku. Umar itu adalah separuh daripada jiwa, hati, nyawa dan badan aku. Tanpa dia, kekuatan aku untuk teruskan hidup tak macam sekarang. Mungkin orang yang serumah dan rapat dengan aku nampak aku macam tak seperti aku ceritakan tapi hakikatnya, otak aku sentiasa ligat fikir macamana aku nak sara dan besarkan anak aku. Aku letih. Otak aku sentiasa berfikir. Itu baru fikir pasal Umar. Belum lagi fikir hal lagi satu yang -- Entahlah.

Kawan aku, bercerai jugak. Mula-mula dia biasa je kenal dengan lelaki ni. Tapi bila dia bawak lelaki tu jumpa anak-anak dia, dia terus jatuh hati. Jadi aku beranggapan, golongan janda dan ada anak macam aku ni soal hati dan perasaan kami dah jatuh nombor dua. Yang paling utama, adalah anak kami. Dan mampu ke orang yang nak terima kami itu tanggung kami dan anak(anak) kami nanti? 

Berkahwin dengan janda bukan setakat kau bertanggungjawab ke atas dia. Anak dia, anak kau jugak. Di bawah tanggungjawab kau. Aku sangat risau bila aku kahwin lagi, suami baru aku membeza-bezakan anak kami dengan Umar. Aku taknak Umar rasa terasing. Aku taknak Umar rasa dia orang luar sedangkan dia tak. Bagi aku, menjaga emosi Umar adalah sangat penting. Aku taknak buat dia terasa hati tentang status penceraian aku ni sampai bila-bila.

Selalunya malam sebelum tidur, aku akan tanya Umar macam-macam. Aku tanya dia nak jadi apa bila besar, apa yang dia minat, apa yang dia belajar kat sekolah dan kadang-kadang aku tanya dia jugak kalau aku kahwin lagi dia okay ke tak. Aku nak dia rasa aku ni teman berbual dia. Jadi dia tak akan cerita kat orang lain tentang apa yang dia tak puas hati atau apa-apa jelah.

Anak aku baru 5 tahun, aku dah rasa sangat mencabar. Bila dia dah besar, aku harap Umar masih lagi seorang anak yang mudah dipujuk macam sekarang sebab anak aku sangat-sangat-sangat kuat merajuk dan mudah sentap. 

Doakan sekali.


29 Oktober 2014

Rasa.

Jahat yang pernah kau buat pada orang lain, kadang-kadang Tuhan tak bagi kau sendiri yang rasa.

Dia boleh jadi,
Abang/kakak/adik/famili kau.
Anak kau.
Kawan baik kau.
Jiran kau.
Atau sesiapa sahaja yang rapat dengan kau.

Supaya kau boleh tahu macamana rasanya di pihak lagi satu.

21 Oktober 2014

Letak Tajuk Sendiri.

Kadang-kadang kita bukan hadapkan sangat pembalasan untuk setiap perbuatan atau pemberian kita pada orang lain. Aku bagi kereta, kau pun kena bagi kereta. Tak, bukan macamtu. Pengiraannya lebih kurang kepada aku bagi kau kereta, kau tolong cuci, pastikan bersih dan wangi setiap hari pun dah memadai.

Ohhhhh.. Itu pun susah ke?
Alright.


15 September 2014

Dua Hati Yang Berbeza.

Ketika semua orang sedang bergembira, ada satu hati sedang sengsara.

Melihat satu keluarga gelak tawa.
Makan bersama-sama.
Bercerita, sambil seluruh pasang mata yang ada tumpu kepadanya.
Berbincang tentang masa depan.
Berapa anak yang patut mereka ada.
Selepas ada anak pertama, anak kedua selang berapa lama pula.
Perancangan bercuti yang panjang.
Mengira kewangan bersama-sama sambil berangan tentang keadaannya.
Esok si isteri nak masak apa.
Esok suami nak pakai baju kerja yang mana.
Balik kerja, tak sabar untuk jumpa isteri dan anak.
Lupakan telefon bimbit dan segala dunia luar yang tidak penting.
Yang penting cuma..
Keluarga kecil pemberian sementara Tuhan ini sahaja.

Manakala hati yang sengsara tadi, hanya mampu melihat.
Senyum pun tak larat.

Cerita Orang Lain.

Sejak ada adik ipar perempuan ni, selalu jugalah bila jumpa tu berbual-bual dari satu topik ke topik yang lain. Biasalah, orang takde adik beradik perempuan lain macam aku ni memang excited lebih bila ada adik ipar perempuan. Semoga yang baik-baik saja lah bila dah ada orang baru masuk dalam family. InsyaAllah. Amin.

Jadi haritu berbual pasal cerita lazim masyarakat Melayu-Islam. Adik ipar aku cerita pasal satu kes yang agak menarik dan agak terkesan untuk aku. Untuk aku la.

"Ada seorang lelaki anak 4 ni, dah tak ok dengan isteri dia yang dah 15 tahun dia kahwin. Sekarang ni turun naik court sebab isteri dia nak cerai. Nak cerai sebab yang lelaki tu nak kahwin lagi satu. Isteri pulak memang anti poligami. Lelaki taknak lepas sebab masih sayangkan isteri dan anak-anak. Tapi dalam masa yang sama tetap nak kahwin dengan lagi satu. Dalam masa proses nak cerai ni, isteri dia terjumpa balik dengan ex boyfriend dia. Ex dia tu suami orang dan dalam proses cerai sekarang sebab nak kan isteri lelaki tadi tu la. Jadi sekarang, lelaki tu taknak lepas isteri dia sebab nak bagi ajar kat isteri dia dan dalam masa yang sama taknak ex boyfriend dia tu dapat kahwin dengan isteri dia"

Faham tak aku cerita kat atas tu?
Kalau tak faham, tak dapek den nolong.

Aku cuma ada dua benda aku nak ulas pasal kes tu la. 

Pertama.
Kau jangan terlalu bencikan sesuatu. Isteri dia anti poligami. Jadi, apa beza sekarang kau dengan suami kau? Kau tak suka/ taknak suami kau kahwin lagi satu dan mintak cerai sebab anti poligami tapi kau dalam masa yang sama ada scandal dengan suami orang jugak. Apa beza? 

Tuhan memang akan duga kita dengan benda yang paling kita benci. Sebab itulah orang selalu pesan, benci biarlah berpada-pada. Sama macam kalau kau benci dengan seseorang. Kau benci-benci-benci tiba-tiba tukar jatuh sayang. Padahal sebelum ni dah berkoyan-koyan kau benci menyampah sumpah seranah dengan dia.

Aku tak anti poligami dan aku pun kata aku sokong 100%. Cuma itulah.. Aku selalu ingat yang sesiapa pun dikeliling kita bukan hak kita, tapi yang kat Atas. Tapi kalau suami aku kata nak kahwin lain, memang sakit aku tu makan tahun lah ke sampai mati entah. Kita ada pilihan kan? Kalau tak sanggup, tak rela, tak mampu.. Ada pilihan. 

Kedua.
Jika seseorang suami itu taknak lepaskan isteri atas alasan untuk bagi pengajaran/menganiaya, berdosa. Aku tak ingat siapa yang cakap dengan aku pasal ni tapi aku bagitau sebab orang yang cakap dengan aku tu dia call Pejabat Agama tanyakan pasal hal yang sama jugaklah. 

Walaupun suami ada kuasa jatuhkan talak tapi tetap ada hadnya. Kalau macam kes kat atas, isteri memang dah taknak, mintak cerai selalu dan dah ada orang lain pun.. Lepaskan jela. Memang aku cakap senang. Tapi bercerai bukannya tentu. Ada orang makin sayang lepas cerai, tahu? Dan makin jadi jauh lebih baik dari sebelum-sebelum ni.

Cumanya kalau dah melibatkan hati dan perasaan ni, payahlah. Kau nak adjust cemana pun, dia takkan jadi yang sama tambahan pulak bila perempuan dah ada yang lain. 

Itu jelah aku nak ulas. Cakap lebih-lebih kang, Tuhan uji aku pulak.
Taknak, pleaseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee.

Bye.

Percayalah Cakap Saya, Pleaseeeeeee.

Aku percaya setiap hubungan yang bahagia bermula dari kepercayaan. Kepercayaan untuk segenap jenis hubungan sesama manusia dan juga Tuhan.

Antara kita dan Pencipta.
Antara kita dan Mak Ayah.
Antara kita dan suami/isteri.
Antara kita dan anak.
Antara kita dan kawan.
Antara kita dan jiran, cikgu, Ostad dan sebagainya lah.

Jika kepercayaan kita terhadap seseorang adalah 100%, kebarangkalian untuk berlaku pertelingkahan, rasa tak sedap hati, syak wasangka dan sebagainya adalah sangat kurang. Aku tak kata lah hubungan tu sentiasa aman damai semedang tapi lebih mudah lah untuk diperbaiki jika terdapat sebarang percakaran. Grrrrrr.

Bila kita dah rapat dengan seseorang, kepercayaan akan bermula di situ. Kita mula bercerita pasal kita sikit-sikit, pasal ketidakpuasan hati kita pada orang lain, pasal kesedihan kita, pasal kebangangan kita yang orang lain satu pun tidak pernah sedar dan segala-galanya. Tapi bila salah satu cerita itu bocor, maka.. bocor jugalah kepercayaan kita pada dia.  

Aku jenis yang terlalu percaya. Aku pilih untuk jadi macamtu sebab aku malas nak semak fikir benda yang aku tak suka nak fikir. Jadi, aku pilih untuk jadi terlalu percaya. Kalau aku rasa tak sedap hati selalunya aku tanya direct je. Bila kau explain, aku jadi terlalu percaya tu balik. Mudah kan? Haha.

Tapi untuk aku yang harini, percaya aku kurang sikit. Aku sentiasa ada perasaan ragu-ragu untuk setiap kejadian dan aku selalu rasa tak puas hati bila setiap kali lepas sesuatu hal dijelaskan. Soalan-soalan seperti,

"Kenapa macamtu?"
"Betul ke?"
"Tapi.. kalau.."

Ya, itu perangai aku sekarang. Sebab itu aku berdoa setiap hari, berharap agar bakal suami akan datang dapat terima perangai aku yang macamni. Hal lepas ajar aku macam-macam dah. Aku taknak ulang lagi, aku nak yang baik-baik saja untuk akan datang ni. Memang payah aku nak percaya dengan sesiapa pun balik disebabkan hal lepas. Tapi benda tu dah lepaskan, aku pun dah dua tahun dengan keadaan yang sekarang ni.

Bukannya apa, sebab kadang-kadang, kepercayaan juga boleh berakhir dengan kebodohan.

Sembang.

Hubungan yang baik adalah bila mana kau ceritakan semuanya kepada pasangan kau. Dari seremeh-remeh hal kepada segala abah besar punya hal. Biarlah cerita yang kau cerita tu berulang-ulang pun.. Cerita jela selagi yang tukang dengar tak sound tepek,

"Berapa kali nak cerita ni?"
OK. Itu bahagian lain.

Sebab aku selalu rasa, bila komunikasi antara kau dengan dia tak ada, disitulah bermulanya perasaan mula berubah dan mula cari sesiapa yang lain untuk kau bercerita. Kadang-kadang, bukan sebab kau suka orang tu ke atau apa tapi kau cuma nak orang dengar kau bercerita, membebel, jadi punch bag dan bagi pendapat/nasihat sikit-sikit je dah lah. Jangan bagi pendapat/nasihat nak men-down-kan lagi k. Tumbuk kang. Eh.

TAPI,
Dengan bermulanya komunikasi yang bagus antara kau dengan orang yang selalu bercerita tu, perasaan pun mampu berubah. Bila dah syok berborak selalu, setiap hari, pantang lepa masa senggang.. Mampu ke kalau bila tiba-tiba dia tak ada? Walaupun kau kata kau tak ada rasa, tak ada rasa sayang, tak ada rasa suka.

Dulu aku selalu dengar kawan aku ni bercerita. Setiap masalah dia dengan mana-mana perempuan yang dia kenal, dia akan cerita kat aku. Dan aku akan bagitau dia, kalau aku jadi perempuan tu aku akan buat apa dan macamana. Dan dia selalu mengiyakan setiap pendapat yang aku bagi. Bila aku jumpa orang lain, tiba-tiba dia marah aku. Sebab aku dah tak ada masa untuk dia. Nampak tak?

Sebab itu aku kata, sebaik-baiknya adalah jadikan pasangan sendiri kawan baik. Orang yang kau boleh refer apa saja yang kau nak, kau boleh cakap segala jenis carutan yang kau nak jugak. 

Orang lain ni kadang-kadang dia bukan nak dengar sangat pun apa kau cerita. Saja nak busy body pun ada je jugak. Kalau kawan, pilihlah kawan yang memang kau percaya. Kawan pun ada macam-macam jenis. Jenis yang depan kau memang dia buat simpati tapi belakang kau dia tepuk tangan berdiri tanda puas hati.

Dah, pasal kawan entri lain.

08 September 2014

Busy.

Busy buat kita lupa nak cakap "I love you" untuk setiap pengakhiran perbualan.

23 Januari 2014

Gerak Hati.

"Sebenarnya kita boleh tahu lelaki tu serious ke tak nak jadikan kita wife dia. Perasaan kita yang berbelah bahagi bila bersama dia, kita patut ambil peduli. Pasangan yang baik adalah bila kita bersama dia, kita rasakan ketenangan"

Aku pun boleh rasa sebenarnya. Dari cara dia cakap, cara dia berbahasa. Kita boleh tahu. Cuma kadang-kadang, sayang dah lebih dari kapasiti hati yang ada. Buruk dan jahat pun, tak apa.

Betapa aku harap kadang-kadang yang Tuhan tutupkan terus hati aku untuk mana-mana lelaki sampailah aku jumpa yang betul-betul nak memperisterikan aku.

Boleh ke?

16 Januari 2014

Kerja Tuhan.

Bila kau dengan orang yang bukan kau hendakkan..
Semuanya nampak macam tak kena. 
Segala-galanya lah, senang cerita.

Bila kau dengan orang yang kau mahu..
Semuanya nampak senang.
Dan tiba-tiba segalanya serba serbi kebetulan dan sama.

Sebab itu aku kata, apa yang kita rasa dan datang dari hati bukan benda yang kita paksa. Dengan siapa kita akan jatuh hati, jatuh suka, jatuh sayang dan jatuh cinta pun tak pernah kita rancang dari mula.

Dan bukan ke itu kerja Tuhan juga?