23 Januari 2014

Gerak Hati.

"Sebenarnya kita boleh tahu lelaki tu serious ke tak nak jadikan kita wife dia. Perasaan kita yang berbelah bahagi bila bersama dia, kita patut ambil peduli. Pasangan yang baik adalah bila kita bersama dia, kita rasakan ketenangan"

Aku pun boleh rasa sebenarnya. Dari cara dia cakap, cara dia berbahasa. Kita boleh tahu. Cuma kadang-kadang, sayang dah lebih dari kapasiti hati yang ada. Buruk dan jahat pun, tak apa.

Betapa aku harap kadang-kadang yang Tuhan tutupkan terus hati aku untuk mana-mana lelaki sampailah aku jumpa yang betul-betul nak memperisterikan aku.

Boleh ke?

16 Januari 2014

Kerja Tuhan.

Bila kau dengan orang yang bukan kau hendakkan..
Semuanya nampak macam tak kena. 
Segala-galanya lah, senang cerita.

Bila kau dengan orang yang kau mahu..
Semuanya nampak senang.
Dan tiba-tiba segalanya serba serbi kebetulan dan sama.

Sebab itu aku kata, apa yang kita rasa dan datang dari hati bukan benda yang kita paksa. Dengan siapa kita akan jatuh hati, jatuh suka, jatuh sayang dan jatuh cinta pun tak pernah kita rancang dari mula.

Dan bukan ke itu kerja Tuhan juga?

31 Disember 2013

Bye.

Tahun 2013 adalah tahun yang agak mencabar aku. Bagi aku, tahun 2013 adalah tahun yang paling aku banyak ikut kata hati. Asalkan apa yang buat itu, bagi aku bahagia, aku buat ja. Tak peduli pasal akibat akan datang sebab fikir ini ja masa yang aku ada dan aku tak akan dapat lagi macamni dah.

2013.
Ada satu waktu yang aku bahagiaaaaaaaa sangat.
Ada satu waktu yang aku sedihhhhhhhhhhh sangat.

Tak ada perasaan yang sederhana langsung.
In fact, sampai sekarang pun perasaan yang melebih-lebih itu masih ada.

Awal tahun, bahagiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Tengah tahun, bahagia-menangis-bahagia. Hujung tahun, menangis-menangis-bahagia-menangis-menangis-bahagia. Begitulah turun naik emosi aku sepanjang tahun 2013 ni. Sampai kadang-kadang aku takut nak rasa bahagia sebab selalunya selepas itu, aku akan menangis.

Menangis sebab rindu.
Menangis sebab dah tak jumpa macam selalu.
Menangis sebab orang yang selalu ada bila kau perlukan bahu, dah susah ada setiap kali kau perlu.

Lebih kurang begitu lah.

Bila kau dari dulu berzikir mohon pada Tuhan untuk bagi pada kau seseorang yang macamni, macamtu dan kemudian kau dapat tapi kau tak dapat dia sepenuhnya, memang kau rasa macam apa lagi sebenarnya yang tak kena? 

Bukan Tuhan yang tak kena.
Tapi diri kau yang masih celaka.

Ada satu masa yang aku give up. Aku rasa macam orang bersalah yang tak akan diampunkan oleh manusia sampai bila-bila. Yang akan dilabel pelbagai jenis manusia nantinya. 

Ini pasal hati.
Tak ada siapa paksa. 
Jadi sendiri.

Adakah kau jatuh cinta dengan suami/boyfriend kau secara paksa? 
TAK.

Tapi yelah. Kita ni menaip, berkata pasal situasi seseorang tu memang mudah. Kenapa nak marah, kenapa tak cuba faham, kenapa tak elak. Kita semua memang pandai memberi hujah. Tapi tak akan sama dengan perasaan orang yang bermatian-matian cuba membetulkan keadaan, cuba bertenang mengadap situasi yang dia sedang berjuang.

Jadi boleh aku katakan untuk tahun 2013 ni aku lebih banyak berperang dengan perasaan sendiri. Gerak gempur pun dah berapa kali. Kena bom dengan periuk api dua kali. Tapi masih hidup lagi sampai sekarang. Hahaha. Dah berderai, tapi masih mampu kutip satu-satu dan cantum semula. Ok apa? Kau apa tahu? Hahahaha. Hergh.

Kalau kau rasa love life kau teruk nak mati, ada orang yang lebih teruk dari tu. Paling teruk aku rasa, kahwin dan bercerai lah. Tak pernah terfikir lansung pun. Tapi aku lagi respect dengan orang yang pasangan dia perangai macam sial pun dia masih sambut dengan penuh kesyukuran dan senyum tapi dalam hati dah berapa kali banjir teruk. 

Ada yang memang gembira dan bahagia semedang. Alhamdulillah. Kita doakan kebahagiaan orang, insyaAllah bahagia tu sampai kat kita pulak. Tak payahlah nak jeles. Kita pun tak tahu macamana dia dengan pasangan dia struggle nak bagi hubungan mereka bahagia je kan.

Walaupun tahun ni banyak menangis tapi yang sebenarnya tang bahagia melebihi dari tak. Satu hal tentang dia adalah bila kitaorang macam nak tergelicik ja, dia akan cepat-cepat betulkan balik keadaan. Dia tak akan bagi terus jatuh. Bahaya kalau biarkan jatuh. Takut payah nak bangun.

Tapi alhamdulillah, kitaorang masih bertahan sampai sekarang. Amazing gila. Haha. Mungkin sebab baru lagi atau.. Entahlah. Bila sayang melebihi segala-galanya, ubat untuk bertahan adalah doa. Tapi itulah, perjalanan masih jauh. Banyak lagi lubang-lubang di jalan hadapan yang perlu dielakkan. Tapi selagi kita gunapakai segala kematangan, keserasian, tolak ansur, pujuk memujuk, rasanya kita boleh buat jauh lebih baik dari yang ada sekarang.

Effort.
Jangan lupa, awak.
Akhir sekali, baru boleh guna "Kita merancang, Tuhan yang tentukan".

OK.

Keseluruhannya aku rasa tahun 2013 banyak buat aku belajar pasal sabar. Selagi boleh sabar, selagi mampu.. Sabar. Dan lagi satu, ada beberapa orang tanya kenapa tak cerita sangat pasal Umar. Aku rasa aku nak ada privacy sikit pasal anak aku ni. Biar orang keliling yang rapat ja tau pasal perkembangan Umar. Takut juga kalau dok ceghita pasai anak sendiri, jadi lain pulak. Kang orang meletakkan harapan yang tinggi kat anak aku. Umar dalam proses nak membesar. Dia dah 5 tahun dah. Hari Isnin ni p school. Kejap kan anak ai dah besau? Hehehe.

Untuk itu, aku nak ucapkan terima kasih lah pada tahun 2013. Segala kenangan-kenangan yang telah hari kau ciptakan. Di setiap tarikh tertentu yang mungkin ada maksud dan kenangannya sendiri. Aku terima semua dengan hati paling lapang. Dah jadi pun. Cuma harapnya tak ulang lagi kebodohan yang sama k, Hidd? 
 
2014,
Please be awesome.













xoxo,
Hidd.

Publish.

27 Disember 2013

Jumaat Terakhir 2013.

Beberapa malam sejak kebelakangan ini, aku habiskan masa dengan menonton filem-filem yang ada. Aku pilih Istanbul Aku Datang, Tentang Dia dan Bayangan Rindu.

Tiga filem ini ada persamaan. Iaitu, kita cuma perlukan seseorang untuk kita bercerita dan lupakan segala kesakitan dan kesedihan yang kita rasa. Seseorang itu tidak semestinya lelaki. Dan tak semestinya juga, perlu ada perasaan lain. Cukuplah kalau dia sekadar ada untuk lupakan sekejap luka sakit dan teman berbual.

Istanbul Aku Datang.
Dian tinggalkan Azad dan pilih Harris sebab Harris ada masa Dian tengah sedih. Padahal Azad lelaki yang dia dah lama sayang. Datang ke Istanbul semata-mata nak rapatkan lagi hubungan. Bila dia dapat tahu Azad ada perempuan lain, Harris ada. Harris datang tenangkan dia. Walaupun masatu, mereka belum ada perasaan apa-apa pun.

Azad kata,
"Kalau I perlukan seribu tahun untuk perbetulan hubungan ni semula dan dapatkan peluang kedua dari you, I sanggup tunggu"

Harris kata,
"Saya tak akan mintak peluang kedua. Saya cuma perlukan satu peluang"

Kalau Dian pilih Azad, hubungan mereka dah tak akan sama macam sebelumnya. Akan ada isu-isu lain yang tak berkaitan akan menyusul. Jadi kenapa nak teruskan? Lebih baiklah pilih mula yang baru.

Tentang Dia.
Gadis mengalami tekanan emosi yang teruk sebab boyfriend dia sebenarnya ada hubungan dengan bestfriend dia sendiri. Randu, lelaki yang paling setia tunggu. Gadis tak layan dia macamana pun, dia tetap kejar Gadis.

Kemudian, Gadis jumpa Rudi. Rudi ni perempuan kasar sikit. Dan mereka kawan rapat. Gadis pun dah boleh gelak-gelak, hidup macam sebelumnya sebab dah ada kawan baru. Tapi lama-lama dia rasa macam Rudi ni lesbo. Padahal Rudi anggap dia macam adik sebab masa kecik dulu Rudi nampak sendiri adik dia kena bunuh.

Ada satu part dalam cerita ni, Rudi ambik semua gambar boyfriend Gadis dan bakar. Dia kata kenapa nak kena simpan semua ni kalau bila tengok balik, boleh melukakan hati?

Aduh.
Tapi aku pernah buat jugak macamni dulu. Semua surat (yelah dulu pakai surat. Kau apa tahu) gambar dan barang-barang yang boleh mengingatkan kepada dia, aku buang dan bakar. Rasa lega gila masa tengok gambar dan surat tu terbakar satu-satu.

Bayangan Rindu.
Cerita ni aku tengok sebab si Syakirah dok meroyan kat Twitter. Haha. Jadi aku pun tengok la malam tadi. Cerita ni adaptasi dari novel. Pelakon dia Nad Zainal, Abang Beto (Eh.), Zahiril Adzim dengan Zain Ruffedge tu. Cerita ni almost 3 jam kot. Korang cubalah carik kat Youtube ada.

Nad mula-mula dengan Zahiril. Lepastu Zahiril sambung study, kahwin dengan orang lain. Nad kenal dengan Zain. Dah nak kahwin bagai tetiba tau dia tak boleh kahwin dengan Zain. Dan yang pasti, di setiap Nad tu rasa kesedihan, Beto mesti akan ada. Secara tiba-tiba. Yang sebenarnya Beto dah lama suka dengan Nad. Tapi dia kawan dengan Zahiril jugak so dia tak berani.

Banyak plot dalam cerita ni yang buat aku sentap. Aku tak ingat berapa kali aku menangis tengok cerita ni walaupun lembab sikit tapi banyak yang kena dengan diri sendiri.

Akhirnya, Nad pilih lelaki yang selalu ada dengan dia. Masa dia happy, masa dia sedih, masa dia perlukan seseorang untuk dia bercerita. Walaupun ex boyfriend dia yang dah kahwin tu datang balik, tapi dia tetap pilih yang selalu ada tu.

Konklusinya disini, aku nak kata yang jalan termudah untuk kita move on adalah kita cari kawan baru, mula berbual, keluar. Memerukkan diri di rumah memang tak membantu apa-apa. Macam aku lah. Duduk rumah tengok movie sedih-sedih ni paaa ceghitaaaaaaa.

Memulakan sesuatu hubungan yang baru tu memang la malas. Ya, malas sebab kena mulakan dari mula. Apa makanan kegemaran saya, apa warna yang saya suka, apa perangai buruk saya, apa yang saya gemar daripada seorang lelaki. Benda baru, mana ada yang tak fun kan? Seronok oih. Masa ni la perasaan rindu dan hari-hari-nak-jumpa-walaupun-duit-tak-ada, membuak-buak. Gitoh. Haha.

Sebab bila kita ada orang lain untuk kita pedulikan, kita akan perlahan-lahan lupa dengan hal-hal yang tak berbaloi untuk kita hadapkan.

xoxo.
Hidd.

17 Disember 2013

Untung Rugi.

Aku rasa, aku terlalu fikir lelaki yang ada semua yang aku suka. Adakah benda-benda itu akan buat aku bahagia? Mungkin. Ada sikit point kat situ. Tapi penting sangat ke?

Mungkin dah boleh tumpukan konsep kepada memikirkan sesorang yang cukuplah sekadar mampu membawa kita ke arah Tuhan dan lebih baik, jaga diri kita macamana dia menjaga orang tuanya dan mampu menyenangkan hati kita setiap hari, sekurang-kurangnya.

Bergaduh, berselisih faham perkara normal. Cuma macamana kau dan dia atasi perkara-perkara tersebut. Kita semua ada sisi rugi. Tapi kita asyik fikir nak untung selagi boleh untung.

Orang kata, kita boleh pilih. Boleh. Tapi nak pilih kena sanggup tunggu. Kalau sanggup tunggu, kau pilihlah mana yang paling dekat dengan apa yang kau mahu. Dan, itu pun bukan satu jaminan kau akan bahagia sesaja. Semuanya sama kan? Kemana pun kita pergi, dengan siapa pun kita berada, yang cela tetap ada.

Cuma harapnya, biarlah lebih banyak untung dari rugi.
Dapatlah cover sikit hati yang mungkin akan patah lagi nanti.

16 Disember 2013

Lelaki.

Aku dah lama tak melepak dan bersosial. Mungkin sebab faktor umur atau dah ada anak. Waktu untuk anak pun sangat limited. Cuma Khamis sampai Isnin pagi je. Jadi kena guna waktu yang ada tu untuk bawak dia keluar jalan-jalan. Lagipun kawan-kawan pun ramai yang dah kahwin dan ada anak. Dan ada juga yang jenis kalau nak lepak pun, angkut husband sekali. Tak kisah pun, cuma kau tak boleh nak cerita lebih-lebih la. Hihihihihihi :p

Haritu aku lepak dengan kawan aku dan husband dia. Dua-dua pun memang aku kenal dan dah biasa. Maksudnya, husband dia pun kawan aku. 

Ada sekali masa lepak tanpa anak memasing, aku dengan the husband borak pasal lelaki dan perempuan. Aku cakap pasal ketidakpuasan hati aku pasal lelaki dan dia pun. The wife tak banyak cakap. Duduk sebelah the husband, peluk-peluk, hisap rokok sekali sekala. Eh kau. Mereka berdua ni memang jenis yang tak kisah. The wife nak pakai apa, lantak kau lah. Kadang-kadang siap kongsi rokok bersama. Sweet? Haha.

Satu hal yang aku perasan, the husband sayang sangat dengan the wife. Aku borak dengan the wife, she said "Aku kat rumah tu semuanya dia yang buat. Basuh baju, sidai baju, lipat baju, masak, kemas rumah. Aku jaga anak je. Aku ada lah buat sikit-sikit tapi kadang-kadang dia tak bagi. Masa dalam pantang pun aku pantang kat rumah je. Dia cari orang yang datang balik hari tu. Tunggu sampai dia balik kerja, pastu orang tu balik"

Kalau kitaorang keluar sama-sama bawak anak, semua pun husband dia yang uruskan. Dukung anak, kalau anak nak susu, dia yang bagikan. Even masa makan pun, dia suruh the wife makan dulu. The wife pulak, masa makan sibuk nak bercerita. Makan je ah lelaju. Kau pulak jaga. Kadang-kadang sampai aku yang offer pegang anak dia sebab kesian tengok the husband muka lapar setahun tak makan.

Aku selamba je sound jugak. Biasalah bila dah dimanja macamtu, persen untuk naik lemak secara berganda memang mudah. Bila orang dah layan centu, janganlah ambik kesempatan. Hargailah. Tapi the wife bijak jugak. Selalu belikan hadiah untuk the husband. So oklah. Adil enough.

Yelah, bahagia orang lain-lain ye dak. Itu tang bahagia dia. Orang kata, kita jangan tengok dan bandingkan bahagia orang lain dengan kita. Nanti kita akan lagi down dan terpengaruh. But I can't help it. Memang terang-terang je aku kata, aku nak lelaki macamni. Kalau ada dan Tuhan bagi aaa. Tapi bukanlah suami kawan aku ni. Gila kau.

Jadi, balik kepada masa lepak haritu. Lepas dah berbalas-balas bahas sampai aku terpaksa order Salted Caramel venti lagi satu, ada satu benda yang the husband cakap buat aku rasa syahdu. He said,

"Dia dah susah payah lahirkan anak aku, aku nak apa lagi?"

:(((((((((((

05 Disember 2013

Garis Hidup.

Aku percaya, kita semua ada garisan dalam hidup.

Garisan yang bila mana seseorang itu langkah lebih dari garisan itu, kau dah tak ada rasa apa. Perasaan kau jadi pelik. Kau sayang. Masih sayang tapi rasa tu dah tak sama dengan yang sebelumnya. Kau masih kat situ hanya beralaskan saki baki sayang yang masih bersisa kat hati kau je. Bukan sebab kau sayang sungguh-sungguh macam dulu-dulu.

Macam Mak kita lah dulu-dulu. Hari-hari kejut bangun pagi. Bangun awal. Anak dara apa kau ni bangun lambat. Dengan tak solat. Tapi lama-lama, dia pun jadi malas nak kejutkan kau lagi. Pandai-pandai kau lah. Lantak kau lah. Sukati kau lah.

Sebab kau dah lebih dari garisan yang dia gariskan tu. 
Senang cerita, kau ni dah melebih-lebih tunggu nak kena tempeleng je.
Hahaha.

Dan lagi satu, sebab benda tu berulang. Tak semua orang, dia boleh tahan untuk buat benda berulang-ulang ni. Kau kerja satu tempat 2-3 tahun buat kerja yang sama, kau tau kan perasaan tu macamana? Kau buat kerja tu pun, asal buat. Janji dapat duit setiap bulan. Kerjakan ibadah. Tapi kita baru je bangun tidur, dah ada perasaan "Malasnyaaaa nak pergi kerjaaaa" *Aku la tuh. Sigh*

Tapi yang sebenarnya aku nak kata kat sini, kau kalau dengan pasangan kau, kalau dia dah kata dia tak gemar kau buat sesuatu, kau tolonglah kurangkan. Kau larat ke nak bergaduh dan bercakap pasal hal yang sama sampai meninggal? Tak menyesal?

Kau tau apa akibatnya kalau kau lebih dari garisan yang dia dah buat? 

Kau tak akan dapat lagi dia yang dulu. 
Jangan sampai jadi macamtu.

Hati manusia sekali dia dah terkehel, payah kau nak betulkan balik.






p/s : Peringatan untuk aku jugak ni.

04 Disember 2013

Rasa.

"Yang paling ditakutkan, apa yang aku rasa sekarang, 
dah tak sama dengan apa aku rasa seperti yang sebelumnya"

02 Disember 2013

Doa.

Dah boleh tulis doa satu-satu. Dan kemudian nanti, berdoalah.

Tapi aku masih belum tahu, nak mula mana dulu.
Terlalu banyak doa.
Terlalu banyak hajat.
Terlalu banyak orang-orang yang dalam fikiran.

Ada yang aku mohon, dijauhkan.
Ada yang aku mohon, didekatkan.
Ada yang aku mohon, dilupakan.
Ada yang aku mohon, dipermudahkan.

Kalau fikir balik, teruknya kita ni mintak macam-macam. Tapi antara kita dengan Dia, kadang-kadang kita tak berapa nak ngam. Sukati kita bila nak jumpa. Kalau jumpa pun, lewat pula.

Malu aih.

Jadi, doa pertama apa yang patut aku tulis lani?
Hmmm.

24 November 2013

Drama.

"Awak sanggup kahwin dengan orang yang tak sayangkan awak?"
"Kalau dengan awak, saya sanggup"
"Kenapa?"
"Sebab saya sayang awak, sebab saya tak boleh tak ada awak"

Senyum.

"Dah, jangan buat macamtu"

Senyum.
Berlalu pergi.
Tunduk.

Simpan cincin dalam poket.
Cuba lagi.

21 November 2013

Jangan Datang Lagi Bila Orang Dah Tak Sudi.

Orang yang paling aku nak dulu, tapi tak berapa layan aku macam aku tak laku, nak cuba sekali lagi. Ini kisah yang lain. Tiada kena mengena dengan yang pernah aku bernikah. 

Aku tak dendam.
Aku tak salahkan sesiapa jugak.
Bukan jenis aku nak menggadaikan aib orang, fikir salah orang dan lepastu cerita kat orang lain.
Orang yang buat macamni, memang loser gila. 

Ok. Itu kisah lain. Nanti cerita kat entri lagi 2-3 bulan akan datang.
Hahahaha :p

Macam aku kata, hati dan perasaan. Kot. Tak boleh paksa. Bila hati dan perasaan dah tak ada rasa, kau tolak habis kuat pun, dia tak ke mana. Bukan sebab degil, bukan sebab aku tak nak cuba fix things back tapi dah letih. Cinta yang ini, cinta paling letih.

Bertahun tahun kenal pun sebenarnya tak janjikan apa-apa. Memang on and off. Jumpa-putus-jumpa-putus-jumpabalik-putusbalik. Dengan perangai-perangai yang masih sama. Jadi, selama berbelas tahun itu kita tak berubah apa-apa rupanya ye? 

Tak kelakar.

Untuk kesekian kalinya, jumpa semula. Ingat dah tua bangka macamni, dah boleh anjak ke satu tahap pemikiran dewasa yang luar biasa. Silap rupanya. Masih sama. Mungkin sebab dah terlalu sebati dengan perangai masing-masing. Sampai fikir, lantaklah kau apa nak jadi. Tapi lepastu baik semula. Gitu jelah eh selama berbelas tahun yang on and off ni. Aiseh.

Bergaduh memang boleh buat kita bertambah sayang lepastu. Yes, aku setuju. Tapi kalau kau bergaduh pasal benda remeh temeh yang berulang kali, yang kau rasa kau dah bagitahu lama dah apa kau suka tak suka tapi kau masih buat, no point. Buang emosi je, tahu tak tahu?

Bergaduh sekali sekala, yang ada kebaikkan disebaliknya tu takpe. Sekurang-kurangnya kau dapat pengajaran kat situ. Kalau kau tak dapat pengajaran apa-apa dan masih berlagak biasa, kau pergi kawan dengan ego kau sana. Jangan buang masa orang lain, boleh? 

Aku bukan taknak cuba, tapi worth it ke tak? 
Heih.

Tapi, hari Sabtu pagi haritu aku tengok Tanyalah Ustaz ke apa entah. Ustaz tu cerita pasal solat istikharah. Dia bagi contoh pasal jodoh. But actually solat istikharah bukan pasal jodoh je. Kalau kau nak beli rumah ke, beli kereta ke, nak buat apa-apa keputusan lain pun seeloknya buat istikharah dulu. Jadi, dia pilih tentang jodoh. Dia kata, bila kita dah buat istikharah, bangun pagi esoknya, kita teringat dia, hati kita rasa tenang je. Bila sebut nama dia pun, rasa tenang. Itu pun kira petunjuk dari solat istikharah kita. Tak semestinya datang dalam mimpi. Sama jugaklah kalau kita nak beli rumah ke kereta ke. Istikharah. Kalau rasa senang hati, beli.

Ok.
Untuk kali kedua nak nikah ni kalau boleh, bagilah aku ruang nak memilih. Tak salah pilih jodoh kan? Biarlah lepas nikah tu lebih rasa tenang, lebih rasa dihargai, lebih rasa diperlukan, lebih rasa bahagia dan paling nak, sama-sama lebih dekatkan diri dengan Allah.

InsyaAllah.
Amin.

26 Oktober 2013

Yang Sekarang.

Selagi tak ada sebab kuat untuk pergi.
Selagi masih ada rasa sayang yang banyak dalam diri.
Selagi boleh sabar disini.
Selagi tak ada orang yang dapat ganti.










Saya tunggu.

22 Oktober 2013

Teringat Hal Lepas #2.

Aku pernah sekali merajuk secara besar-besaran.
Ya, sekali.

Aku jenis tak suka nak merajuk tak pasal. Kalau setakat benda kecik-kecik ni, aku malas nak besarkan. Pujuk hati sendiri sudah lah. Tapi padahnya, bila dah habis modal pujuk hati sendiri, dia punya meletup tu memang boleh buat orang yang kena letupan tu tak tidur lebih dari 24 jam.

Jadi, aku merajuk.

Dia text, aku senyap.
Dia call, aku tak angkat.
Aku tak tweet.
Aku tak apa-apa.

Senyap.
Sepi.
Tak berbunyi.
Eh kau.

Ok.

Seperti biasa, setiap kali pergi dan balik kerja, dia akan call aku. Setiap hari. Setiap pagi. Setiap petang. Kira masa 8 jam bekerja tu memang kami kerjakan handphone kami secukup-cukupnya. Haha. Nanti dulu. Lepas dah habis cerita mengarut, merapu dari mulut ke mulut, sambung pulak texting. Waktu yang kitaorang tak berhubung adalah waktu tidur. Itu je. Hehe. Heih. Rindunya rutin yang satu ni. Rindu banyak.

Pada hari merajuk besar-besaran tersebut, aku telah berjaya tidak mempedulikan sepatah haram semua yang telah aku ceritakan di atas. Aku tau dia mesti pelik dan emosi sebab dia taktahu apa salah dia, apa yang tak kena sebab aku tiba-tiba diam, tak balas text semua.

Petang, ada 21 missed calls.
Malam, ada 15 missed calls.

Kebal tak kebal lah hati aku ni.
Sebab kecik hati sangat masatu.

Tapi sebenarnya, aku tunggu dia text aku. Sebab aku jenis tak boleh nak cakap bila aku marah. Dikhuatiri akan keluar benda di luar dari tajuk. Jadi aku mengambil langkah untuk text. Akhirnya dia text. Dia tanya aku ok ke tak, kenapa tak angkat call.

Aku rasa itu text aku yang paling panjang sejak aku download aplikasi WhatsApp. Ya, sangat panjang. Lepas dah text secara pukal, haaaa leganya. Dan lepastu berdebar gila tunggu dia respon balik. Tapi dia yang aku kenal adalah seorang yang sangat calm. Ala-ala keep calm gitu. Kikikih.

Dia balas dengan ayat-ayat yang sangat menyenangkan hati aku. Ada ayat maaf, ada ayat tak akan buat lagi, ada ayat pujuk yang sungguh-sungguh dan ayat bunga-bunga yang lain. Aku dah senyum sebenarnya tapi syaitan dok cucuk, jangan. Syaitan dok kata jangan bagi muka sangat. Biarkan dulu.

Aku pun jual mahal.
Tak turun-turun harga tu.

Sampailah dia nak drive balik rumah. Aku dah nampak dia macam dah give up nak pujuk aku. Jadi, aku telefon dia. Hehe. Lama mana pun nak pertahan ego, ye dak? Hehe. Hehe. Masa aku telefon tu, agak keras gak perbualan masatu. Tiba-tiba, dengar bunyi siren polis. Malam tu dia kena saman sebab memandu sambil menggunakan telefon. Hehehehehehe. 

Dah aku pulak yang rasa bersalah nak mampuih.
Damn.




06 Oktober 2013

From Strangers To Lovers To Strangers, Again.



"Dari seorang stranger, menjadi set kekasih yang seakan sempurna dimata dan hati saya, menjadi kawan baik dan musuh ketat, menjadi segala-galanya, sampai saya rasa tak boleh bernafas tanpanya.
Kuasa kasih sayang, saya kagum.
Cuma sekarang lebih kagum, kita terbiasa tak berbual, terbiasa tak bertanya kabar, terbiasa tak berhubung, terbiasa bila katakan rindu-awak ubah tajuk perbualan.
Saya semakin kuat, bercinta dengan awak, macam masuk kem tentera.
Dari stranger kepada boyfriend paling sempurna pernah saya ada, dan sekarang, kita dalam perjalanan menjadi set stranger.
Dan, saya OK. Saya OK. Saya OK. 
Sama sepertimana awak OK sekarang."


Jumpa ni

Kawan baik yang tulis. 
Kawan baik yang punya cerita. 
Kawan baik yang punya set aturan Tuhan cipta. 
kawan baik yang jatuh-bangun-tersungkur-duduk-berdiri-jalan-lari.

Menjadi seorang di bahagian yang menunggu untuk satu pihak lagi adalah keadaan yang paling semak untuk hidup seseorang. Kau tak akan faham keadaan tu kecuali kau pun sama rasa. Dan orang yang di bahagian menunggu akan cuba sehabis faham untuk pihak yang satu lagi.

Sayang, jadi KENA faham.
Kalau tak sayang, dah blah dan duduk diam-diam.

Bahagian kita berkasih sayang sesama manusia, lain-lain. Tuhan tak cipta sama. Sebab itu aku tak berani nak cakap pasal hal bercinta orang lain. Aku lebih kepada kagum. Seriously. 

Aku tak tahu nasib akan datang aku macamana. Aku cuma doa dan usaha, sesuatu yang lebih baik. Tapi kalau Tuhan dah aturkan dugaan lebih berat juga untuk aku lepasni, hadap je ah. Apa pun pilihan yang aku ada. Paling pun dua pilihan. Nak lebih-lebih, suluh diri dulu k.

Pilihan adalah satu perkara yang tak akan pernah selesai sampai mati.
Tak akan.


03 Oktober 2013

Kisah Boring.

Aku pernah ada hubungan yang letih.
Letih sebab mengejar.

Nak ajak jumpa, kena tunggu dia kata ok.
Nak text pun, kena tunggu dia text dulu.
Nak call pun, kena tengok time dia jugak.
Itu pun bergantung pada mood dia.

Yang boleh dikatakan, mood aku ni dia yang pegang. Kalau seharian dia senyap tak text, moody aku sampai rasa nak kokak meja. Kadang-kadang dia selamba je tak text aku seharian. Pastu bila WhatsApp masuk, berdoa yang text tu dari dia. Rupanya, bukan. Bongok sungguh rasa sebegitu ye, anak-anak.

Bila setiap kali aku tanya, pasal aku dengan dia, dia akan mengelak. As if macam tak ready untuk ada komitmen. Sampai satu hari tu, aku tanya dia lagi pasal aku dengan dia. Dan dia pun memberi jawapan yang paling jujur. Aku pun terima. Walaupun rasa sungguh sial di waktu itu tapi tak apa lah. Siapa suruh tanya kan? 

Haha. 
Padan muka aku.

Aku kata dengan dia, kalau macamtu janganlah call atau text lagi. Buat apa nak teruskan kalau diri sendiri pun tak pasti nak apa. Buat hal sendiri. Dia boleh keluar dengan mana-mana perempuan dia suka, dan aku pun sama. Masatu pun aku nekad juga. Tapi dia pulak yang macam 50-50. Aku bukan give up tapi dah lama aku tunggu jawapan daripada dia. Bila dah tahu tu, barulah aku faham kenapa dia kadang-kadang ignore aku. 2 minggu tak jumpa pun tak apa. Bila ajak jumpa, busy. Keluar senyap-senyap tak bagitahu. Apa lagi nak tunggu?

Beberapa hari selepas kejadian, aku tak text dia lansung. Sebab selalunya bila dia tak text, aku yang akan text dulu tanya. Menggelabah bona. Haha. Jadi sejak dia dah berterus terang, aku buat tak tahu je. Lebih kurang dua hari aku diam. Sibukkan diri. Cuba tak fikir pasal dia. Akhirnya, malam kedua tak berhubung tu dia text. Tapi aku jawab pendek je. Lepastu dia call. Memang saja cari pasal la kan. Hahaha.

Sejak itu, aku memang nekad habis. Hati aku makin lama makin kurang.

Sebab dah letih.
Letih kejar dia.
Letih nak jaga hati dia.
Letih nak bagi happy tu kat dia.
Letih nak menangkan hati dia.

Aku fikir, cukuplah. Tak payah buang masa lagi. Tapi lepastu, dia pulak ok. Text setiap pagi, call hari-hari, nak datang lunch sini. Tapi hati aku tak ada dah untuk dia. Bukan aku taknak cuba lagi sekali tapi aku takut nanti jadi lagi.

Pelikkan cinta ni?
Masa kau nak, orang tu taknak.
Bila kau dah taknak, dia datang balik pulak.

Mana boleh.
Hati dan perasaan kot?

29 September 2013

Perkara Biasa.

Kalau kau mahu kan sesuatu, kau usahalah ke arah itu.
Jangan kau cuma tunggu alasan, baru nak bertindak sedemikian.

Peluang kita tak banyak.
Satu, dua mungkin sama.
Masuk tiga, mungkin hati tukar celaka.
Masuk empat, hati dah tak rasa apa.

Jangan salahkan hati yang tak cuba.
Tapi pandang pada diri yang dah terbiasa.
Tak mahu ubah, hanya mahu orang ikut kata.

Sorry ah.
Aku tak kuasa.

28 September 2013

Goodbye, Red.

"Kita bestfriend dan kita tak akan jatuh cinta"

Dulu, kau yang cakap ni. Aku ingat. Sampai bila-bila pun aku akan ingat dan itu memang yang sepatutnya kan? 

Selama kita berkawan aku memang tak pernah lebih daripada garisan yang kau sendiri gariskan. Aku dengar cerita kau pasal perempuan itu, perempuan ini. Pasal apa kau buat kat Dubai. Haha (Ok, ok. Aku tak cerita kat orang lain. Hahahahahaha!) Pasal duit kau, kau tala ke mana. Pasal kereta idaman kau. Pasal apa plan kau bila umur 40 tahun nanti. 

Kagum. 
Aku memang tak boleh bila dengan lelaki berwawasan macam kau ni.

Sejak aku kenal kau, kau selalu dapat apa kau nak dan kau usahakan ke arah tu. Jarang aku tengok kau gagal. Jarang aku tengok kau ada masalah berat-berat kecuali pasal perempuan. Kesian. Eh? Haha. Kau selalu gelak dan cerita benda happy je. Senang cerita, semuanya yang mendamaikanlah tatkala itu. 

Lepastu aku kahwin.
Lepastu aku divorced.
Eh? K.

Kita rapat balik tapi kau macam dah lain. Aku mula sedar kau dah lain bila kau moody setiap kali aku cerita pasal lelaki. Sedangkan sejak dulu dan sampai waktu itu pun kau masih cerita pasal perempuan itu ini. Tapi aku tak pernah peduli pun wei. 

Sebab mungkin aku masih belum murtad dengan ayat kau yang kat atas tadi tu. Kau, aku taktahulah. Hati aku payah nak adjust kalau dari awal dah kata kawan. Lagi pulak aku dah tau hampir keseluruhan perangai kau. Untuk lebih daripada kawan tu aku tak berani nak tanggung risiko.

Ada satu kali yang kau balik sini kejap. Kau cakap pasal kahwin. Dan sejak itu, banyak kali kau cakap pasal kahwin dan kadang-kadang jadi point untuk aku menyampah dan jauhkan diri dari kau. Kalau aku nak kau, aku dah lama dapatkan kau. Kau tau aku jenis macamana kan? Aku bukan yang cepat give up untuk dapatkan apa yang aku nak tapi dalam hal kita, tak ada apa yang aku nak fight kan sebab kita memang sekadar kawan. Ok, kawan yang rapat. 

Encik Red,
Aku harap kau lebih bahagia. Ada tak ada aku, aku doa kau akan lebih bahagia. Kau lelaki yang baik. Kau ada semua dah untuk kat dunia ni. Kejarlah yang dunia lagi satu pule. Aku tak lah baik bona tapi sampai bila pun kita nak kejar dunia ni beb. Aku doa kau dapat jodoh yang lebih baik yang selalu kau cerita, yang kau idamkan. Aku tau, aku bukan taste kau pun (Kau kata kat aku dulu kan? Aku ingat). Mungkin kau jatuh suka kat aku sebab kau terlalu selesa dengan aku dan kau malas nak mulakan hubungan baru yang lain. Ramai lagi perempuan lain yang kejarkan kau. Buat apalah jatuh suka dengan aku orang biasa-biasa ni :)

Terima kasih untuk segala masa, duit, tenaga dan emosi selama kita berkawan. Kau selalu ada untuk aku, aku ingat tu. Takkan lupa. Terima kasih sebab selalu cepat-cepat call aku balik walaupun masatu time kau kat Dubai baru pukul 5 pagi. Haha. Kelakar wei kalau ingat balik. Padahal aku cuma nak kata, aku malas nak kerja dan suruh kau teka aku pakai baju warna apa harini. Hahaha. Ah, bodoh.

Jodoh bukan untuk kita.
Jodoh kita hanya setakat kawan.

All the best, Red.
Have fun.

Salam 1Dubai.



26 September 2013

Keputusan.

Dulu aku nak pergi sangat. Tapi Tuhan belum bagi lagi. Sekarang Dia dah bagi. Dah aku pulak fikir banyak kali.

Tak senang nak buat satu keputusan. Walaupun keputusan itu tak melibatkan orang lain. Lagi pulak keputusan diperlukan dalam kadar yang cepat. Yang tak dan kau nak check itu dan ini. 

Tapi ini peluang.
Kalau aku terlepas yang ini makanya tak tahu lagi bila peluang ni nak datang lagi.

Dua tiga bulan ni aku memang banyak kali bangun-jatuh-bangun-jatuh-ranap-ranap. Sekarang ni tengah nak bangun balik. Nak biasakan dengan keadaan yang super tak biasa ni. Yang kadang-kadang aku rasa, kenapalah aku boleh termasuk dalam keadaan yang macamni? Tapi tak boleh nak salahkan sesiapa sebab pilihan tu atas diri kita sendiri.

Kau yang pilih maksudnya kau sanggup.
Bila kau sanggup, kau hadaplah sampai terduduk.

Aku harap aku mampu nak handle semua dugaan yang datang bertimpa-timpa ni. Sebenarnya tak ada lah berat mana pun tapi bila berlumba-lumba datang sekali, barai wei.

Orang dok kata aku kuat, aku kuat.
Padahal kalau kau tengok hati aku, tunggu nak berkecai.





24 September 2013

Pergi Atau Mati.

Orang yang kita sayang tak selamanya dengan kita.

Sama ada dia pergi sebab dia nak pergi.
Ataupun,

Sebab mati.

23 September 2013

Kepada Tuhan.

Aku fikir,

Tuhan masih tak gantikan aku dengan hati baru, orang baru dan kehidupan baru kerana dugaan ini memang paling layak untuk aku.

Tapi sakit ini dalam sangat.
Aku perlukan ubat tahan sakit yang lebih kuat.

Tolong, Tuhan.