08 Julai 2015

Sedar Diri.

Sejak meningkat dewasa (ke tua?) aku cuma berani cakap tentang hal-hal yang dah pernah aku lalui. Aku dah tak akan hentam dengan penuh emosi tentang sesuatu isu. Even kadang-kadang bila berbual dengan Nurul dan cerita pasal sikap orang tua pun, akan ada "Harap kita tua tak macam tu la. Mintak jauh"

Ya, ayat-ayat sedar diri.
Belum rasa, belum tahu.
Simple as that.

Tentang isu suami curang minggu lepas. Ramai orang bagi pendapat. Hentam dan mengutuk sudah tentu lah seperti semuanya tahu cerita sebenar pasangan suami isteri tu. Apa yang kita baca dan tonton melalui video yang viral itu bukan boleh menceritakan keseluruhan apa yang mereka alami sepanjang mereka bersama. Tapi kita biasalah. Hentam, hentam dan hentam tanpa sedar yang diri sendiri pun ada suami/isteri, adik beradik lain ada suami/isteri dan anak sendiri pun bakal ada suami/isteri.

Kita akan di duga dengan sesuatu yang paling kita taknak jadi dan paling kita benci.

Bila ada kisah-kisah yang tak seronok pasal rumahtangga atau apa-apa jenis perhubungan yang aku tahu atau baca, aku selalu diam dulu. Ataupun aku memang tak akan komen apa-apa. Bukannya aku tak sedih tengok video tu. Sedih. Tapi biarlah aku share dan simpan pendapat aku ni dengan orang yang terdekat je.

Kita tak tahu sengsara orang lain macamana.
Kita tak tahu macamana struggle seseorang itu untuk mempertahankan apa yang dia ada.
Kita tak tahu berapa lama sabar yang dia cuba tahankan.
Kita tak tahu dah berapa bulan dia makan hati dengan pasangan dia.

Lepastu orang yang dok hentam tu pulak ada seorang suami atau isteri yang baik, yang jaga segala mak nenek kau nak dan perlukan, kurang masalah, bahagia dengan kehidupan kau sekarang.

Aku rasa tak adil langsung kau nak hentam orang (yang kau tak kenal lansung pulak tu) dengan begitu emosi. Benda jadi bersebab. Tuhan kata jadi, maka jadi lah. Kenapa kita nak berlebih-lebih dengan dugaan kehidupan dan rumahtangga orang lain?

Kalau dah pernah rasa, sepatutnya bagi semangat je sudahlah.

Kita ni manusia, memang selagi tak terduduk selagi tu mudah je nak menghukum orang dan anggap yang bukan-bukan tentang orang lain. Kau tak ada kat tempat dia, kau diam lah. Walaumacamana teruk perangai yang dia dah buat, kau bukan Tuhan.


25 Jun 2015

Kekasih Pertama.

Seorang Ayah ibarat kekasih pertama untuk anak perempuannya. 
Manakala untuk anak lelaki pula, seorang Ayah ibarat hero pertama dalam hidupnya. 

Aku lupa kat mana aku dengar perumpamaan ni. Tak penting pun. Aku ada hal yang lebih penting aku nak cerita untuk entri ni. Aku kena tulis jugak, kalau tak aku rasa cucuran airmata aku belum cukup nak lepaskan segala kesedihan aku untuk beberapa minggu ni.

Bulan 9 tahun ni, Ayah aku pencen. Ayah aku kerja kerani biasa saja dan alhamdulillah kami empat beradik dibesarkan dengan cukup segala-galanya. Setiap kali aku teringat pasal Ayah aku nak pencen, aku sedih. Ayah aku dah makin tua, umur dah 60 tahun. Aku sedih sebab aku tak sedar yang Ayah aku makin tua sebab setiap kali aku tengok Ayah aku, dia masih seorang Ayah yang aku tengok masa umur aku belasan tahun. Ayah aku pergi kerja macam biasa, memandu, ambil adik aku yang tingkatan empat balik sekolah, sekarang tolong hantar dan ambil cucu balik sekolah, teman Mak pergi pasar setiap minggu, masih cucikan kereta kami adik beradik (Tak, kitaorang tak suruh. Ayah aku memang tiba-tiba aku jenguk luar tengah cuci kereta), masih betulkan apa-apa kerosakan yang ada kat rumah, masih belikan makanan kegemaran kitaorang, masih mengemas rumah, masih sapu rumah dan macam-macam lagi yang Ayah aku masih buat. Sama macam dulu-dulu.

Minggu sebelum puasa, aku perasan Ayah aku mudah tidur. Dia balik kerja, dia duduk kat sofa, dia tidur. Dia bukan tidur baring. Dia tidur duduk. Sebelum ni taklah macamtu. Memang ada tidur tapi taklah sekerap sekarang. Aku text adik nombor dua aku, tanya dia perasan ke tak? Adik aku cakap, dia perasan dah beberapa hari Ayah aku nampak macam letih sangat. Aku message Ayah aku, tanya. Tapi dia tak balas. Aku tak boleh call sebab aku memang tak akan boleh nak cakap sebab sedih sangat-sangat. Sampailah balik kat rumah pun, dia tak cakap apa-apa. Dia borak macam biasa je dengan kami semua.

Pagi tadi lepas solat, aku rasa dada aku sakit. Aku tahan diri taknak menangis sebab aku tiba-tiba terbayang, kalau Tuhan ambik Ayah aku balik macamana?
Mak aku macamana?
Siapa nak jaga aku dengan Umar?

Tak boleh tahan dah. 
Menangis jela sampai barai.

Ayah aku seorang yang sangat sayangkan anak-anak dan cucu. Dia sangat jarang marah, jarang membebel dan sangat penyabar. Atau mungkin sifat sabar dah tukar jadi malas kot. Malas nak gaduh, malas nak bising. Lebih baik dia bertenang, aku rasa. 

Dia tak pernah tolak pelawaan orang. Kau ajaklah dia teman ke mana-mana pun, dia akan cuba teman. Kalau orang mintak tolong, tak pernah jugak dia tolak. Walaupun dia baru 5 minit balik dari kedai, kalau kau lupa nak pesan barang lain, Ayah aku terus je ambil kunci kereta dan pergi kedai semula. Cuba kalau kau? Mesti kau dah bengang jalan hentak kaki kan? Aih.

Semoga diberi kesihatan yang baik, Ayah.
Semoga panjang umur untuk jadi wali lagi sekali.
 



22 Jun 2015

Dear, Nedya Sufi.

Setiap kali borak dengan Ned, aku selalu akan rasa syahdu. Ned adalah kawan yang tiba-tiba muncul dengan,

‘Kau okay? Kenapa aku rasa tak sedap hati ni’

Kalau Ned tu lelaki, aku dah ngorat dia dah konsepnya. Lagi syahdu bila sebenarnya dia pun ada je masalah hati dan perasaan tapi dia masih ada masa untuk fikir pasal aku. Cuma mungkin cara dia atasi masalah dia dengan berjalan sana sini sebab dia ada banyak duit dan tak bekerja tetap sangat. Lebih mudah untuk dia. Beberapa kali jugak dia ajak ikut dia duduk kat UK atau Dubai tapi aku ni.. Macam-macam benda aku nak kena berkorban untuk lepaskan. 

Dia satu-satunya kawan aku yang tak pernah kisah pasal media sosial ni. So kalau ada apa-apa cerita kat media sosial, aku la tu yang tukang sampai. Haha. Kepohnya aku ni. Ned selalu cakap, ‘media sosial meranapkan fikiran aku. Jadi lebih baik lah aku tak ada account2 tu dan hidup di dunia nyata’

Huuuuuuu tercekik jap. Tapi terpulang la pada masing-masing macamana nak kawal penggunaan media sosial. As for me, tak salah pun. Ada lah sebab kenapa Tuhan ciptakan semua benda ni.

Kalau aku cakap macamtu, Ned akan balas ‘Untuk melalaikan kita’ 
Kahkahkah. Kena lagi aku. 

Bila aku kata aku tak ada Facebook, Ned dia terus hantar aku satu bacaan doa kesyukuran kat WhatsApp. Hoiiiii kasaq sungguh. Tapi ni pun dah ada perasaan gatal nak buka balik akaun Facebook tapi bila fikir balik, nantilah bila dah kahwin. Baru lah boleh tag suami kat contoh-contoh suami mithali, tugas-tugas suami dan sebagainya. BOOM.

Kehadapan Nedya Sufi,
Terima kasih untuk segala pertolongan kau selama ni. Walaupun kita tak selalu jumpa dan berhubung tapi kau selalu ada bila aku perlukan seseorang. Lagi terharu, bila time zone kita lain. Apa yang kau repekkan, aku akan rahsiakan sampai bila-bila. 

HAPPY BIRTHDAY, Ned!
We love you.

11 Jun 2015

Oh.

Kadang-kadang kita sedaya upaya taknak lihat perkara-perkara yang menyakitkan hati kita semata-mata untuk rasa dan fikir yang bahagia saja. Taknak fikir bukan-bukan, taknak semakkan otak dan sebab masih nak kan sesuatu relationship tu berjalan terus seperti apa yang kita harapkan.

Untuk satu fikiran lain pula, eloklah kita lihat kehidupan realiti yang lagi satu. Untuk tahu, apa yang dikatakan selama ni betul atau sekadar nak jaga hati supaya kau masih ada kat situ bersama-sama angan yang tak pasti.

Pagi ni, aku tergerak hati nak lihat sesuatu.

Gambar.
Caption.
Komen.
Saling tagged sesama mereka.

Bahagia, rupanya.

04 Jun 2015

Mohd Lily.

Satu malam, masa sedang sibuk makan sambil bercerita dan tangan bagaikan menyabit rumput semasa bercerita seperti menterjemahkan emosi waktu itu, dia tanya,

"Apa alamat office awak?"
"Kenapa?"
"Takde apa. Saja nak tau"

Aku bagitahu dan cakap laju. Saja. Pelik tiba-tiba mintak alamat office. Tapi aku fikir, paling bangang pun dia nak buat kejutan tiba-tiba ada kat office ajak lunch. 

Disebabkan aku cakap laju, dia mintak ulang balik. Jadi aku ulang semula. Perlahan sedikit. Dan dia cuma ikut ulang apa yang aku kata. Tidak mencatat di mana-mana. Cuma ingat di kepala. Mungkin.

Esoknya, petang. Tiba-tiba kawan office call dan kata ada bunga untuk aku. Sumpah aku tak tau siapa. Sebelum ni ada juga orang bagi aku bunga tapi tak ada lah sampai berhantar macamtu. Aku kat luar masatu. Disebabkan perasaan excited menyelubungi diri yang teramat sangat, aku suruh kawan aku tu tengok kat kad tu, siapa yang bagi.

Kawan aku baca,
"Daripada, saya"

Aaaahhh sudah. Aku terus bergegas balik dengan tangan sejuk pegang stereng kereta. Sampai je kat office aku terus meluru kat kawan aku tu tadi. Aku tengok sejambak bunga Lily putih 5 kuntum berbungkus cantik dan wangi. 

Aku ambil kad. Dan baca.
Sengeh.

Walaupun dia tulis namanya "Saya", aku dah boleh tahu daripada siapa sebab ayat-ayat yang dia tulis dalam kad itu adalah ayat-ayat mengada-nak-mati kitaorang berdua saja yang tahu.

Dan itulah sebenarnya asal usul nama Mohd Lily yang aku nak cerita.

Acme Bar & Coffee, Troika.
2013.


03 Jun 2015

Hello, J.

Salah satu perasaan yang paling aku tak suka jadi janda ni adalah bila orang lelaki cuba nak rapat dengan kau pastu kau mula fikir bukan-bukan.

Samada dia betul-betul nak kan kau.
Atau dia nak ambil kesempatan kat kau.

Ada beberapa kawan lelaki aku yang asyik dok offer jadi second wife derang. Buat masani aku masih anggap mereka ni offer benda karut dan aku selalunya akan gelak je dan dibalas dengan "kepala otak ko" sebab malas nak cakap lebih-lebih. Bukan apa, nasib aku lepas habis taip entri ni pun aku tak tau lagi nak jadi apa apatah lagi nak cakap lebih-lebih dengan perkara yang belum jadi kat aku.

Ada seorang manusia ni. Aku perasan perangai dia pelik lepas dia tau aku janda. Perangai yang tak semena-mena yang buat aku rimas sampai aku terpaksa mengelak untuk bertembung dengan dia. Aku cerita kat Mak. Mak aku risau dah. Kita tak tahu hati orang lagi-lagi bab hati perasaan ni, jangan dibuat main. Yang aku tak suka tu sebab manusia ni perangai dia suka paksa aku, tetiba call mula-mula cakap pasal hal rasmi tetiba cakap hal personal. Tunggu balik. Haih.

Kau faham tak perasaan yang kau tak ada apa-apa perasaan pun kat dia dan cara dia tu buat kau rimas? Dan takut juga kadang-kadang.

Untuk laki-laki sekelian,
Tak semua janda tu terdesak sangat untuk kahwin lagi. Kau ingat kahwin cerai ni tinggal kesan 2-3 hari? Aku dah 3 tahun jadi janda, bila aku teringat balik.. Masih lagi membawak ke menangis. Bukan tak move on cuma sedih teringat kesedihan dan keadaan waktu tu. Lagi pulak bila kau tengok orang keliling kau dok meriah upload gambar satu famili, gambar dengan husband anak beranak. Pastu kau tengok life kau.. Sedih kejap.

Tapi takpe. At least aku dah pernah rasa perasaan orang-orang yang tengah bahagia dengan suami dan anak. Aku terima ini dugaan untuk aku dan anak aku. Aku percaya jugak, akan ada seseorang yang akan bahagiakan aku sekali lagi.




26 Mei 2015

Bak Kata Joni Depp.

Cerita ni jadi masa dalam tahun 2006 atau 2007. 
Aku pun tak berapa ingat tapi yang pasti masatu aku masih bujang. 

Ada sorang kawan aku ni, dia dah ada boyfriend. Boyfriend yang memang dah plan nak kahwin, nak ada anak bersama, gaduh-bertumbuk-suka-duka segala mak nenek lah kan. Tapi dia kat ofis pun rapat dengan sorang lelaki ni. Cuma aku tak pasti apa hubungan derang. Aku nak tanya pun, malas. Cuma boleh perasan lah kalau derang ni tak ok sebab lelaki tu tak akan tegur kawan aku ni. Dia tegur aku je. Dari situ aku tau lah derang ni bergaduh la kot. Lelaki tu tau yang kawan aku ni dah ada boyfriend dan dah nak kahwin. Tapi yela, dah satu ofis. Jumpa hari-hari. Mana nak lari pun. Diorang pun teruskan jela hubungan tu yang ke tahap mana pun aku tak pasti.

Masa kawan aku dah nak dekat kahwin, kawan aku cerita semua kat aku. Dia kata dia memang sayang dengan lelaki yang kat ofis tu tapi ada beberapa perangai lelaki tu yang dia tak suka. Kalau ikutkan ciri-ciri lelaki yang dia nak, memang semua ada pada lelaki yang kat ofis. Dia cakap, dia tak boleh nak teruskan dengan yang kat ofis sebab dia rasa boyfriend dia tu dah cukup dah untuk dia. Tapi lelaki kat ofis ni hari-hari pujuk supaya kawan aku tu pilih dia, kahwin dengan dia. 

Aku ingat lagi kejadian ni. Masa malam akad nikah, kawan aku tu telefon aku nangis-nangis cakap taknak kahwin. Masatu dia dah siap mekap, tok kadi semua dah sampai. Aku nervous gila masatu. Aku tak pasti siapa telefon siapa tapi sebelum dia telefon aku, dia ada bercakap dengan lelaki kat ofis. Masatu aku nangis sekali (Aku pun tak paham apsal aku nangis?) Aku kata, jangan ikut sangat kehendak hati. Itu semua dugaan. Doa lah yang lelaki kat ofis tu jumpa jodoh yang lain dan lupakan kau.

Akhirnya, selamat nikah.

Esok masa aku pergi kenduri dia, kitaorang peluk nangis yang teruk. Aku tak dapat bayanglah hati kau ada kat orang lain tapi kau kahwin dengan orang lain. Lepastu aku tak ada tanya apa-apa lagi. Lelaki kat ofis tu pun minta tukar. Jadi derang tak jumpa dah. 

Masa berlalu, sekarang kawan aku dah ada dua orang anak dengan suami dia. Dan lelaki kat ofis tu pun dah nak masuk dua anak dia cuma dia kahwin lambat. Lama dia membujang lepas kawan aku tu kahwin. Dia tebus kecewa dia dengan beli rumah. Hehehehe. 

Dugaan macamni akan ada tak kira keadaan apa pun. Bukan masa kau belum kahwin je, masa dah kahwin pun akan ada je dugaan macamni. Dugaan yang kau akan jumpa orang yang lebih sesuai dengan jiwa kau, orang yang paling memahami kau, orang yang ada semua ciri-ciri yang kau cari selama ni la senang cerita. Kalau iman kita kuat, kita akan tetap dengan keputusan kita. Kalau iman kita hancur, kita akan mula berbolak balik dengan keputusan yang kita dah buat.

Aku dah pernah rasa dua-dua. Aku jumpa orang yang paling sesuai dengan aku masa aku ada boyfriend dan aku jumpa lelaki yang sedang bertunang dan ke arah kahwin. 

Orang yang aku jumpa paling sesuai tu, sesuainya sekejap je. Tapi lepastu aku tetap pilih boyfriend aku juga. Kami pun teruskan je bercinta-bergaduh sampai betul-betul putus hubungan tu dengan sendirinya. 

Yang aku jumpa lelaki yang sedang bertunang dan ke arah kahwin tu, dia kahwin je. Orang lelaki ni senang. Kalau dia ada yang lain pun, dia masih boleh kahwin tambah lagi isteri. Cuma ke arah dia nak kahwin dengan kau tu betul ke tak je yang kau kena pastikan. Mana tau dia setakat curahkan janji tabur baja bagi subur selagi boleh je. Bila dah mati, mati lah. Dia masih ada kehidupan dengan isteri. Kau? Dengan Twitter? Eh.

Pilih la dengan bijak. Kalau hati kau dah tak ada dengan dia, just tell him/her. Kadang-kadang lepas kita dah bagitau ni, kita rasa lega. Mungkin lepastu kita akan boleh fikir dengan lebih rasional bukan ikut emosi. Bila kita dok pendam-pendam, fikir nak pilih mana satu, sorang sebab kesian, sorang sebab betul sayang.. Memang susah dan membebankan. 

Bak kata Joni Depp,

"Kalau kita sayangkan dua orang dalam satu masa, pilihlah yang kedua. Sebab kalau kita sayang yang pertama, kita tak akan jatuh sayang dengan yang kedua"

Bayangkan Joni Depp cakap Melayu.
Peh.





05 Mei 2015

Mudah Terhibur.

Aku ni jenis mudah terhibur.

Aku kurang sikit lepak dengan orang yang lambat pick up dengan lawak-lawak yang aku buat atau yang aku pernah dengar dan tengok. Macam tetiba aku gelak sorang-sorang tapi dia cam blur. Or.. Orang yang aku buat lawak pastu cakap “Habis kelakar la tuh?”

Celaka.

Aku suka gelak. Gelak kan boleh buat kita hilang rasa tekanan hidup. Sama macam menulis (untuk aku). Dan aku rasa adik beradik aku semua suka tengok benda lawak-lawak sebab tu kitaorang boleh layan Maharaja Lawak walaupun orang kata lawak bodoh la apa. Mana yang lawak bodoh tu kau boleh tau kot tu lawak bodoh. Dah tu apa jadah nak gelak pulek. Puih. So kitaorang adik beradik kalau tengok cerita lawak, cerita benda2 lawak memasing, memang akan gelak barai. Takde cover2. 

Macam haritu aku text kawan aku. Dia pergi Bangkok. Dia komplen cakap makan kat sana susah. Babi je sana sini. Aku text,

“You bebaik pilih makan tu. Jangan termakan port pulak”
“Port ke pork ke pot?”
“Hahahahahahaha babiiiiii hahahahahahaha”

Nampak, betapa mudah terhiburnya aku?
Heh.

Aku Janji.

Kebanyakkan kita berjanji bila keadaan tu tak berlaku lagi.

Kita berjanji akan setia.
Kita berjanji kita akan tetap sama-sama.
Kita berjanji kita akan maintain-kan apa yang kita rasa sampai bila-bila.
Kita berjanji semuanya akan sama.
Kita berjanji yang kita tak boleh tak ada sesama kita.

Dan masa pun berlalu. Tuhan mula uji satu persatu. 

Adakah kita masih macam dulu?
Adakah rutin kita masih sama macam selalu?
Adakah kita masih bercakap dan berbual macam dah tak cukup waktu?
Adakah kita ni masih relevan untuk bersatu?

Aku tak suka berjanji sebab aku tau satu hari nanti, semuanya akan lain. Walaumacamana kita mempertahankan kenyataan bahawasanya tak ada apa yang berubah termasuklah sayang.. Tapi percayalah, orang yang kau taburkan janji-janji kau dulu paling senang nampak apa yang berubah. 

Mungkin masa berjanji tu kasih sayang tengah berada di puncak, seminit pun rasa rindu, tak jumpa 2-3 hari pun rasa hidup bercelaru habis dah. 

Sebab tu orang kata, jangan berjanji masa bahagia.

Kita, mungkin tak berubah.
Tapi keadaan yang berubah.


10 Mac 2015

Migrain.

Aku sakit kepala teruk beberapa minggu lepas.

Sakit sebelah kiri je. 
Dan sakit tu membawa ke belakang telinga terus ke leher.

Aku jenis yang tak suka makan ubat bila sakit kepala atau period. Selalunya aku sudahkan dengan tidur atau makan buah yang masam-masam atau asamboi atau apa-apa jela asalkan bukan telan ubat. 

Aku perasan sakit kepala aku tu jadi bila aku terlalu fokus mengadap komputer atau aku terlalu fikirkan sesuatu. Terus akan tangkap sakit kepala belah kiri. Eh cakap pasal "tangkap" ni teringat Neem. Dulu dia gelakkan kan aku sebab aku tweet cakap sakit belakang tu sebagai "tangkap belakang". Hahaha. Okay, itu cerita lain.

Selain daripada alasan-alasan tadi sebagai penyebab sakit kepala sebelah kiri aku ni, aku juga sedar yang aku ni dah tua. Dah sampai masa sikit-sikit, sakit. Itu jela alasan paling alasan untuk aku tenangkan hati dan meneruskan hidup bahawasanya bukan aku sorang je yang sakit kepala sebelah kiri.

Aku jadi makin takut bila sakit kepala aku berlarutan setiap hari. Dan kadang-kadang aku boleh terasa dia punya denyut tu kat area belakang telinga aku. Tiba-tiba aku teringat arwah Taufiq Shariff. Dia pun dulu mula dengan sakit kepala juga. Tapi rupanya... Okay. Taknak cerita. Nanti teringat. Lepastu sedih sampai ulu hati :(

Aku pun jumpa la Dr Roha. Tapi sebelum tu aku google la juga sakit kepala sebelah ni sebenarnya sakit apa. Itu sebenarnya cuma tanda-tanda migrain. Seumur hidup tak pernah pun menghidap migrain. Jadi Dr Roha kata, elak minum tea, kofi, makan pisang, chocs untuk sementara waktu. Bukan forever kays. Ehem. Dan dia kata, aku ni stress. Fikir banyak benda dalam satu masa. Biasa lah tu. Siapa lagi nak fikir kalau bukan diri sendiri.

Jadi sekarang aku dah sihat, alhamdulillah. Pening pun jarang datang menjengah. Eceeee. Aku tak jaga makan sangat pun tapi alhamdulillah, aku okay. 

Semalam ada sorang kakak ni dia terbocorkan satu rahsia yang memang aku tak jangka. Tengok muka dia yang cuak sebab terlepas cakap tu memang kesian. Tapi nak tau gak. Dia bagitau rupanya, ada orang di keliling aku ni ada dua orang isteri. Yang paling kau tak sangka pun dia ada dua orang isteri tapi tak tahu lah dua isteri masih sampai sekarang atau pun tidak. Pastu aku lagi sedih sebab orang tu dia yang aku nampak lately macam cuba nak tackle someone else

Dan ya. 
Migrain aku datang balik semalam.