13 Januari 2016

Perbualan Mak dan Anak Bujang.

Hari Ahad haritu aku keluar dengan Umar. Konon nak carikan baju sekolah dia lagi. Aku kan ceritanya nak belikan terus 5 pasang baju sekolah dia termasuk sekolah agama sebab aku nak gosok sekali harung baju sekolah dia. Hahaha.

Aku pergi JJ. Aku puas cari tapi tak ada pun seksyen untuk baju sekolah. Aku tanya budak JJ tu, dia kata memang masa budak nak masuk sekolah je ada jual baju sekolah. Lerrrr baru aku tau. Kau pun baru tau macam aku kan? Tapi mungkin kat Kamdar ke atau kedai-kedai lain ada jual cuma JJ je ikut musim.

Setiap kali aku memandu, aku memang lebih suka diam. Aku kena beri tumpuan sepenuhnya, or else memang kau sedar-sedar dah sampai Bukit Jambul padahal kau nak pergi Ikea je. Gitulah. Tapi ada jugak yang aku borak cuma orang sebelah kena ingatkan aku kena belok kiri ke kanan ke. 

Jadi perbualan dalam kereta dimulakan dengan Umar sebegini,

"Mama, kenapa kalau Umar masuk kedai toys je Mama diam?"
"Sebab Mama taknak kacau Umar tengok toys"

Dia diam. Lama.

"Tapi Mama boleh je cakap kalau Mama nak"
"Cakap apa tu?"
"Yelaaa.. Bila Umar tengok toys, kita cakap-cakap"
"Oooo okay.."

Perbualan berhenti takat tu. Jadi masa kat JJ pergi la kat seksyen mainan tu dan aku pun borak-borak la dengan dia sambil tengok mainan yang ada dengan Umar dan balik.

Kelmarin masa aku tengah lipat baju, tiba-tiba Umar cakap macamni,

"Umar dah tau dah kenapa Mama diam bila masuk kedai toys. Mama boring eeeeeeehhhh?"

Aku diam jap.
Sebab hati aku kata, "Macamana dia boleh tau?"
Hahahahahahahahahahahaha!

Sebenarnya macamni, contoh kalau anak aku perempuan, mesti kita ada interest yang sama. Tengok baju, tengok barang mekap.. Misalnya lah. Bila anak lelaki ni, dia macam bila boyfriend kau gila dengan tengok bola atau kereta, kau rasa apa? Kalau kau minat, tak apa. Tapi kalau kau tak minat? 

Macam Umar ni, aku rasa dia nak aku join sekali dia bila tengok mainan. Bila dia tengok mainan selalunya aku biarkan dia tengok atau kadang-kadang bawak adik lelaki aku sekali. Dia nak kalau ada mainan best ke apa, kita macam panggil dia datang and tengok-tengok mainan tu pastu cakap lah "Best kan?!" Cakap best jela. Jangan kata nak beli pulak, memang dia nak je. Hahahaha.

Jadi sekarang aku dah faham. Dia nak aku join sekali dia tengok mainan dan berborak.

Aku cerita dengan Nurul, ofismate aku. Dia pun baru tersedar jugak benda tu. Dan aku pun rasa sedihlah. Kalau pasal Umar aku memang cepat je emosi. Aku malas nak cakap
pasal yang lagi satu tapi itulah. Orang kata kalau tak bantu dari segi kewangan pun, bagilah perhatian kat anak. Itu je.

Sebab anak lelaki kau ni jugak yang akan doakan kau bila kau tak ada nanti. 

11 Januari 2016

Tak Lupa.


In your life, there will always someone you won't ever forget. Time flies, that person will appear in your mind once in a while. Despite whatever happened between both of you, you will always want to reminisce all the good memories together - Ekin




Seorang kawan tweet ni tadi. 
Aku pun terus rasa nak tulis sesuatu berkenaan perkara di atas.
(Ignore ayat gomen rasmi aku, please)

Ada seseorang dalam hidup aku, yang susah untuk aku lupakan. Yang tiap kali bila teringat, hati terganggu seketika (2-3 hari) Hihihihi.

Kita teringat bukan sebab kita nak dia balik dan mulakan semula apa yang dah berakhir. Tapi kita teringat sebab kenangan-kenangan manis yang pernah ada antara kau dengan dia. Walaupun kau pernah kata kau benci kat dia tapi taklah benci mana. Kau akan kalah dengan kasih sayang dan kenangan yang pernah kau buat bersama.

Setiap orang yang kita pernah ada perasaan sayang, memang akan tinggalkan kesan. Kesan buruk atau manis, tetaplah kekal kesannya di situ. Samada kita pilih untuk pendam atau lupakan. Tapi untuk aku, ada seorang ini saja yang bagi kesan paling teruk ever.

Yang dengar lagu saja pun kau boleh.. Terdiam kejap. 
Yang pernah pergi ke tempat bersama-sama dulu boleh buat kau ingat tiap satu.
Yang tengok barang-barang kegemaran dia kau boleh terfikir, "Mesti dia suka"

Padahal kau dah lama tak ada apa-apa dengan dia pun. Tapi kau masih ingat. 

Aku fikir benda-benda macamni jadi sebab kau rasa dia betul-betul sayangkan kau dan kau pun sama. Apa yang kau buat dulu dengan dia, kau dan dia sama-sama rasa happy dan enjoy the moment. Masing-masing perlukan masing-masing. Selesa dengan perangai masing-masing walaupun selalu gaduh.

Tapi jodoh tak ada.

Teringat, boleh jadi sebab teringat saja.
Atau pun sebab, sayang tu masih ada.

07 Januari 2016

Umar, Darjah Satu.

Masih ingat dengan Umar Arjuna?
Dia dah darjah satu pada tahun 2016.

Ya, ya. Mesti kau nak kata "Cepatnyaaaaaaaaaaaaaaaa!"
Tak. Tak cepat langsung sebab dia tak membesar depan mata kau. Hahahaha.

Aku nak cerita perjalanan sekolah Umar sejak dia umur 5 tahun. Sekolah pertama yang kami hantar dia adalah sekolah Little Caliph kat area Pandan. Tapi disebabkan kawasan persekolahan yang amat menyedihkan dan cikgu muda yang tak berapa mesra budak, kami tukar dia sekolah Little Caliph jugak tapi kat branch Taman Kosas (Principle yang sama)

2 minggu Umar menangis taknak pergi sekolah. Dah berteman pun menangis jugak. Sampai kena kebalkan hati, hantar, masuk kereta dan terus blah walaupun dengan menangis yang sangat teruk. Lama-lama, dia okay sikit dan OKAY. Cuma masalah pada waktu tu, penjagaan Umar masih bergilir-gilir. Isnin sampai Khamis dengan Papa-nya. Khamis sampai Isnin pagi dengan aku. Aku jenis tegas. Kalau aku kata pergi sekolah, pergi. Tapi Papa-nya the other way round. 

Masa sekolah kat Little Caliph tu, OKAY sahaja. Belum reti membaca sangat. Cuma kenal huruf. Taklah macam anak orang lain yang anaknya dapat anugerah itu ini tepek kat Facebook. Eh. Hahaha.

Bila masuk 6 tahun, Mak aku cadangkan Umar pilih sekolah sendiri sebab dia taknak sekolah Little Caliph tu dah. Jadi, bawak la dia ke setiap tadika yang ada kat area rumah Mak aku tu. Dari sekolah paling mahal (peluh jap) sampailah sekolah biasa. Lama jugaklah tunggu Umar nak buat keputusan. Sampailah satu hari, masa Mak aku pergi pasar dengan Ayah aku sekali dengan Umar, dia singgah kat satu sekolah tadika ni. Nama tadika tu Tadika U-Bestari. Bawak masuk dalam, jumpa cikgu-cikgu dalam tu, Umar terus nak. Ya Allah.. Leganyaaaaaaaa!

Aku pun suka jugak tadika tu sebab yang mengajar tu kebanyakannya yang dah ada anak dan baya-baya aku je. Jadi mereka ni tahu cara macamana nak tackle budak. Hantar sekolah situ, alhamdulillah dalam masa 3 bulan Umar dah terus boleh baca tapi kena masuk kelas intensif bayar extra RM50 so cikgu akan fokus kat dia saja sampai boleh baca dalam masa 3 bulan. Aku pernah ajar Umar mengeja dan membaca tapi aku baru push dia sikit, dia dah menangis taknak baca.

Oh ya, dia tak menangis lansung pergi sekolah masa umur 6 tahun.
Satu kelegaan lagi.

Stress tau tak kalau anak menangis taknak pergi sekolah ni. Nak kejutkan dia bangun pagi, dah satu hal. Taknak mandi, dah dua hal. Taknak pakai baju, dah tiga hal. Taknak masuk kereta, dah empat hal. Taknak keluar dari kereta, dah lima hal. Melalak, meraung kena tinggal, dah enam hal. Pastu kau pergi kerja pun hati tak berapa tenang, dah tujuh hal.

Bila nak masuk darjah satu ni, aku dari masa cuti sekolah aku dah berborak-borak dan pesan memesan kat dia yang tak lama lagi dia nak pergi sekolah kebangsaan dah. Bukan sekolah main-main. Ada ramaaaaai orang dalam satu sekolah. Kena bangun pagi, pergi sekolah agama. Petang, sekolah kebangsaan. Mula-mula aku macam kesian dia penat hantar sekolah agama. Tapi aku fikir balik, anak orang lain okay je. InsyaAllah anak aku pun okay lah. Lagipun anak kembar perempuan yang Mak aku jaga tu sama baya Umar. Dan dua-dua sekolah pun derang satu kelas. Hehe.

Hari pertama sekolah, Umar okay. Tak menangis. Pagi tu lama la sikit tunggu turn nak setelkan pendaftaran sekolah agama Umar. Nak marah pun tak boleh sebab tengok cikgu tu lagi gigih nak tulis satu-satu nama murid guna tangan lagi kesian kot nak banding kau takat duduk-tunggu-belek handphone. Ye dak? Jadi, bersabar jela ye. Total bayar untuk sekolah agama Umar, RM238. Termasuk buku, lencana, duit PIBG, pen khat dan sebagainya.

Sekolah kebangsaan petangnya pulak, pun Umar tak menangis jugak. Cuma dia suka buat muka kerek bila nampak aku. Bila dengan kawan-kawan elok pulak dia gelak tawa. Eh eh anak aku ni kecik-kecik dah tunjuk ego kelelakiannya. Hahahaha. Tapi aku selamba je cium dia depan kawan-kawan. Kahkahkah. Pedulik. Sekolah kebangsaan pulak bayar RM30 sahaja. Tiada yuran pendaftaran dah.

Bila anak masuk darjah satu, sebulan sebelum sekolah memang guna banyak duit. Aku sampai rasa nak beli baju sekolah dia 5 pasang sebab senang aku gosok sekali harung untuk seminggu. Baju sekolah agama dia aku baru beli sepasang sebab nak tengok mood dia pergi sekolah agama macamana dulu. Takut dia penat. Kalau dia taknak pergi sekolah agama, aku nak masukkan dia kelas agama yang kelas weekend ke macamana. Sekolah agama masuk pukul 7.30 pagi, habis 10.45 pagi. Sekolah kebangsaan masuk pukul 1 petang, habis pukul 6.30 petang. Sama macam kita pergi kerja lah. Penat tak penat la kan tapi ok je nak latih anak kerja keras dan rajin.

Pastikan jugak ambik cuti masa anak pertama kali masuk sekolah. Teman dia, tengok keadaan sekolah anak. Aku haritu masa sekolah kebangsaan, dia masuk kelas je aku balik sebab aku tengok dia okay je. Pastikan jugak kau datang awal masa nak ambil dia balik sekolah. Jangan biar dia tercari-cari kau, tunggu kau. Nanti dia panik dan boleh mengakibatkan dia menangis. Untuk awal-awal ni bawak bekal untuk anak dan bagi duit. Macam sekolah Umar, harga makanan & air kat kantin dia semua seringgit. Senang tak payah nak balikkan duit kat budak-budak katanya. Lepastu duduk kat meja makan ikut kelas masing-masing. Kat meja dah tulis siap-siap nama kelas. Oklah jugak buat gitu.

Aku cuma doa, anak aku berjaya dalam apa jua bidang yang dia minat. Aku tak ada minta untuk dia tunaikan apa kehendak aku. As long as, dia happy dan minat.. Aku akan support dia sampai aku tak ada. Jauh perjalanan lagi anak aku ni. Dan kalau kau perasan aku pun jarang cerita perkembangan pembelajaran dia sebab aku pun tak tau apa nak jadi akan datang. Apa sahaja yang baik untuk Umar, pasti itu pun yang terbaik untuk aku. InsyaAllah, amin.


Letih bila anak dah masuk sekolah ni. Aku baru sorang je. Tak dapat bayangkan orang yang anak selang setahun macamana kau manage anak-anak. 

Gila hebat.




22 Disember 2015

Andaian.

Dengan hanya sekeping gambar, ia boleh diterjemahkan dalam pelbagai andaian oleh orang luar. 

Contoh, gambar seorang Ayah dengan anaknya.
Gambar sedang berpeluk, gembira dan nampak sangat mesra.

Orang pun kata,
"Alaaaaa so sweet!"
"Baguslah si polan tu. Sayang anak sungguh!"

Andaian daripada sekeping gambar.

Tapi sebenarnya, dia seorang Ayah yang tak pernah bagi duit nafkah isteri dan anak, tak pernah jaga anak bila anak meragam, tak pernah cuci berak anak, tak pernah belikan lampin dan susu anak.

Ada kawan aku yang dah bercerai dengan suami. Semua orang kesian kat suami dia dan puji suami dia bagus sebab jaga anak, bawa anak ke sana sini, belikan itu ini untuk anak. Penilaian itu cuma di nilai melalui gambar-gambar di Instagram & Facebook.

Orang tak tahu, macamana sebenarnya perangai bekas suami dia. Kaki pukul, kuat cemburu, salah cakap atau perbuatan kena lempang, anak melalak tak berhenti dia naik angin jerit kat anak suruh diam, berkira dengan duit dan tak ramah dengan keluarga mentua.

Orang luar tak tahu.
Yang dia tahu, hentam.

Kita semua ada rahsia tersembunyi yang kadang-kadang kita memang tak ada cerita kat sesiapa. Kita simpan, kita diamkan dan kita pujuk diri untuk teruskan sabar sebab fikirkan orang lain. Orang yang dalam keadaan itu sendiri pun kadang-kadang tak gamak nak cerita tapi orang yang baru tau sikit atau terrrr-dengar cerita tu, terus sebarkan tanpa usul periksa.

Contoh, kawan perempuan aku ni kalau tengok dia memang jenis kasar. Geng dia semua lelaki dan tak tipu memang ramai orang nak cuba nasib dapatkan dia walaupun dia dah berkahwin. Tapi dia tak buat pun benda-benda tak senonoh tu. Bagi dia, kawan adalah kawan. Tak lebih. Ditakdirkan, dia cerai. Awal cerai, bekas suami habis menjaja cerita pasal dia. Tak reti jaga suami, mak mentua tak suka, kuat tarik muka dan segala buruk lah senang cerita bekas suami pergi cerita kat orang. Aku diam je bila orang cerita sebab aku tau perkara sebenar. Lama-lama, orang yang terpengaruh dengan cerita bekas suami dia dulu datang minta maaf. Baru mereka tau yang sebenarnya bekas suami dia mabuk, pergi club, ramai perempuan tapi depan orang lain baik nak mati.

Apa yang kita nampak pada luaran kadang-kadang tak sama dengan apa yang ada di dalam. Dan hal macamni tak semestinya jadi pada suami je. Ada je jadi kat isteri. Sorrylah aku bagi contoh pasal seorang suami sebab hal macamni rasa lebih dekat dan senang aku cerita.

Kalau dia buat jahat, mesti ada sebab. Takkan orang jahat memang sejak lahir dia jahat. Tapi kita ni, dia baru sekali buat silap kita terus hukum sampai ke anak cucu cicit yang tak bersalah. 

Orang kita ni kalau bab benda tak betul, aib orang.. Cepat betul dia share.
Bertenang tak boleh ke?

17 Disember 2015

Tempat Baru.

Aku pindah Bahagian baru bulan September lepas. Tak minta pindah. Dapat email diarahkan pindah ke Bahagian sekarang sebab kak PA Bahagian tu dah pencen. Bahagian aku yang sekarang ni kena isi PA cepat sebab Pengarah gred tinggi sikit.

Aku dah 12 tahun kerja kat Bahagian lama aku tu. Sejak jadi PA kat situ dari gred N17, dah 4 kali bertukar Pengarah. Aku mula kerja situ jaga Pengarah yang agak fussy tentang kerja dan yang jenis strict. Lepas dia naik pangkat, jaga Pengarah cina. Sangat sporting yang boleh buat lawak dengan dia, boleh mengusik dan sangat supportive. Kalau aku jumpa dia kat luar, dia selalu tanya

"You dah berapa orang anak?" (Dia taktau aku dah pisah dengan suami)
"Satu lah, bos"
"Aiyaaaaahhh.. Tambahlah. Lu makin tua maaaa,"

Aku kadang-kadang dengar dia cakap 'you', kadang-kadang aku rasa dia cakap 'lu'. Cina Melaka la katakan. Hahaha. Raya Cina bagi angpau, Raya kita pun bagi duit jugak. Mana tak sayang? Eh.

Pengarah Cina tu jaga 3 tahun je rasanya. Lepastu dapat naik pangkat. Pengarah yang lain masuk sampailah aku kena pindah ritu, jaga Pengarah yang sama. 

Sebenarnya aku dah lama tak ada mood dah kerja kat tempat lama bila satu demi satu kawan-kawan lelaki aku pindah. Pindah naik pangkat malaun-malaun tu. Hiburan nak ajak bergaduh dah takde bila kau tak ada kerja kat pejabat. Sejak kawan-kawan aku blah, aku duduk je dalam bilik dari masuk kerja sampai balik. Dah takde tempat nak melepak berborak. Aku cakap, aku bosan diorang tak ada. Pastu derang suruh pindah. Tapi aku fikir macam-macam. Sini senang, dekat dengan rumah. So aku sabar jela kerja je kat situ.

Awal tahun ni, kakak PA Bahagian aku sekarang ni ada call and tanya aku taknak pindah ganti tempat dia ke sebab dia dah nak pencen. Aku nak tapi aku dengar ada orang dah usha tempat tu. Aku taknak lah potong orang lain. Mana tau orang tu lebih perlukan tempat tu berbanding aku. Tapi dalam hati, memang naaaaaaaaaaaaaaaaak sangat pindah sebab aku dah rasa bosan dah kat Bahagian lama. Berbelas tahun kot! 

Itulah orang kata kalau dah rezeki, tak ke mana. Sama macam jodoh. Hihihihi. Kena pindah kat Bahagian sebelah yang diidamkan tanpa perlu mintak tukar. Aku happy gilaaaaaaa satu hari tuh. Yes! Hahahaha. Lagipun orang-orang kat Bahagian baru aku ni kebanyakkannya aku dah kenal. Cuma ada jugak yang aku tak pernah jumpa langsung.

Dan alhamdulillah dapat Pengarah yang baik, memahami dan jenis yang perlukan PA. Aku suka rasa diperlukan tu. Waaaaah ayat aku dah macam ayat bercinta la pulak. Hahaha. Macamana entah aku nak explain. Bila kau jadi PA, hubungan kau dengan Pengarah nak taknak memang kena rapat. Kau orang yang paling patut tahu program Pengarah kau apa satu hari suntuk even weekend pun. Paling tak syok kalau orang tanya mana Pengarah, tapi kau tak pasti atau sebenarnya kau memang tak tahu lansung. Seronok Bahagian baru ni sebab busy. Dah lama tak rasa busy macamni. Seingat aku, zaman aku busy sangat dulu masa jaga Pengarah pertama aku. Balik rumah letih barai tapi puas hati. Dan dekat sini ramai budak-budak lelaki baya aku (kot?) So macam mengimbau kenangan ada kawan-kawan lelaki macam dulu balik. Kawan pejabat yeeeee. Kawan pejabat. Kang silap paham kang ingat aku nak mengorat pulak. Huh.

Memang masa yang tepat pun aku pindah sebab ada beberapa hal yang aku tak selesa kat tempat lama. Yang mengganggu ketenteraman aku sebagai penjawat awam. Hidup dalam ketakutan. Even sekarang pun masih dalam ketakutan. Semoga cepat insaf dan kembali ke jalan yang benar lah kepada hamba Allah tersebut.

Tuhan Maha mendengar.
Doa dalam hati pun insyaAllah boleh dapat.

p/s : Aku harap Herol puas hati lah aku dah bukak blog aku balik. Sibuk je nak baca blog aku. Haha.


10 Disember 2015

Tipu.

Orang yang pertama kali cuba menipu dan penipuannya berjaya, akan semakin ketagih untuk menipu lagi. Paling kerap dia menipu adalah orang yang dia sayang.

Orang yang menipu adalah orang yang paling tak tenang hati. Dia akan selalu fikirkan macamana cara nak menipu supaya dia dapat apa yang diri dia nak. Pasal orang lain dia tak fikir dah. Asalkan dia dapat apa yang dia nak, cukup. 

Tak ada istilah terpaksa tipu untuk jaga hati, tipu sunat or whatever shit yang kau nak pertahankan. Tipu adalah tipu. Kalau sekarang kau tipu dengan orang yang ada dengan kau sekarang, kau akan tipu dengan orang yang akan datang. Sebab kau dah terbiasa.

Dan selalunya, orang yang menipu ni dia takkan mengaku. Sampai mati pun. 

Tak ada apa lah yang nak dipesankan sangat. Menipu tak akan bawa ke mana. Kalau tak pecah sekarang pun, one day it will. Kalau selamat untuk kau pun, mungkin tak selamat untuk orang keliling kau. Apa kita buat dengan orang sekarang, suatu hari akan pusing kat kita. Walaupun sipi je kau kena, tetap akan buat kau teringat pada orang yang pernah kau tipu dulu.

Menipu pada orang yang tak bersalah bagi aku sama je dengan menganiaya.
Doa orang teraniaya dimakbulkan Tuhan.

Semoga sempat minta maaf.
Dan semoga dimaafkan.

Dengan Tuhan kau boleh mintak maaf dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun.
Tapi manusia bukan Tuhan. 

I ingatkan you je.



07 Disember 2015

Dulu-dulu Dah Habis?

Aku suka orang yang ingat tentang kenangan.

"You ingat tak dulu kita.."
"Eh dulu kan kau suka ni.."
"Dulu kan awak yang.."

Ingat kenangan dan hal-hal lepas boleh buat kita lebih sayang atau hargai antara satu sama lain. Teringat masa susah, senang, gembira, sedih, telangkup, meraung, merapu meraban. Dan kemudian, lihat balik di mana kita sekarang dan di mana orang-orang yang ada dengan kau waktu itu.

Kenangan kita dengan seseorang tu, mungkin cuma sekali tu je. Kau pilihlah nak dia ingat kenangan yang best atau buruk pasal kau. Ada beberapa manusia yang pernah rapat dengan aku, aku masih ingat setiap perkara yang jadi between us. Walaupun sekarang dah lansung tak bertegur sapa. Sebab kenangan tu best. Yang kalau boleh kau nak ulang balik. 

Itu belum lagi kalau terdengar lagu yang menggamit kenangan ohhhhh. Especially kalau lagu tu keluar kat radio masa tengah driving. BOOM! Kalau pasal lagu ni cuma ada seorang je kawan yang everytime dengar lagu kat MixFM, RedFM or CapitalFM akan terus teringat ke dia sebab dia je rajin yang kalau ada lagu best atau baru terus,

"You kena dengar ni!' (paksaan, yes)
Hahahahaha. Tapi aku ok je dengar. Oh ya. Aku suka juga orang yang suka berkongsi ni.

Kadang-kadang kenangan manis pun boleh buat kita sedih. Sebab keadaan tu dah tak sama macam yang dulu. Ada jugak yang walaupun kita dah cuba adjust jadi macam dulu atau yang sepatutnya.. Dah tak boleh dah. Kau rasa macam sia-sia.

Letih.

Cuma aku nak pesan, kalau kenangan buruk lebih banyak berbanding kenangis manis.. 
Jangan datang lagi, please?




Jarak Jauh.

Aku pernah ada hubungan jarak jauh.
Jauh beribu-ribu-ribu-ribu-ribu batu.

Pada waktu tu hubungan baru nak cecah setahun. Berjauhan pun lebih kurang setahun lebih. Aku memang tak harapkan apa-apa pun untuk hubungan kami pada waktu tu. Aku bukan risaukan dia, tapi aku risaukan aku yang di sini. Tapi dia yakinkan aku yang dia akan contact hari-hari dan akan pastikan tak putus hubungan lansung dengan aku.

Aku tak boleh jauh dengan orang yang aku sayang.

Kalau boleh hari-hari nak jumpa.
Hari-hari nak melepek.
Hari-hari nak tengok muka depan-depan.
Hari-hari nak makan sama.
Tanpa jemu.

Masa mula-mula berjauhan, memang susah sangat terutama sekali nak adjust masa. Aku bangun tidur, dia baru nak tidur. Aku nak balik kerja, dia bangun tidur. Kadang-kadang sebab rutin dah lari banyak macamtu pun boleh buat aku menangis. Dah terbiasa masa kat sini, selalu text and call. Nak jumpa pun boleh je bila-bila.

Lama-lama bila dah biasa dengan keadaan baru la okay sikit. Text dan call hari-hari (Terima kasih, Line!) Most of the time memang dia la yang call sebab.. Mmm.. Aaaaa.. Sebab aku taknak kacau life dia kat sana. Erm. Jadi bila dia free, dia akan call. 

Aku pernah pesan, 
"Jangan tunggu peluang. Awak yang kena cari peluang"

Sebab waktu yang kitaorang sama-sama berjaga sangat terhad. Dia pulak jenis yang tak suka nak ganggu aku tidur kecuali kejut bangun pagi. Selagi ada masa yang boleh untuk contact, just grab. Pernah jugak aku cam emosi sebab nak cerita apa-apa kat dia dapat lambat feedback. Tak best sungguh rasa kita bersemangat cerita siap musik berdentum dentam tapi dia lepas 8 jam baru dapat reply. Barrghhhhhhhh tekanan sungguh waktu tu. Kalau dia kat sini bila aku tak okay atau rasa nak borak je aku akan terus call dia so bila keadaan berubah macamtu aku jadi.. Lost.

Rasa macam punching bag dah bocor.
Zzzzzzzzzzz *bunyipasirbercucuran*
Bukan tidur eh.

Apa-apa pun, hats off untuk dia sebab dia boleh maintain call aku setiap hari walaupun jauh dan kadang-kadang aku bercakap dengan dia masa dia jauh lagi lama daripada bila dia dah balik. Hehe. Sebab aku rasa, kami sangat menghargai setiap masa yang ada waktu tu. Kalau kita kat sini, sanggup meredah panas dan hujan. Tapi dia kat sana sanggup meredah sejuk dan salji kadang-kadang sebab nak tunggu aku habis cerita.

Beratus hari yang penuh dengan cabaran dan dugaan sampai rasa tak dan nak bernafas.

P/S : Entri ini ditulis sewaktu hati tengah bahagia kembang semangkuk tandas. Haha. Waktu yang sekarang, jangan tanya.






Saja.

Kita sedar sebenarnya kita tak penting pun. 

Kalau untuk perkara-perkara yang tak ambil masa sampai beberapa minit pun dia kata tak ada masa dan sibuk, kau rasa dia nak ke habiskan masa bertahun-tahun atau kalau Tuhan izinkan, sampai mati dengan kau?

Tak, ini bukan soal matang atau tak matang.
Bukan soal, benda kecik pun nak besarkan.

Ini soal rasa diperbodohkan.
Rasa ditipu.
Rasa diberi alasan memang semata-mata alasan.

Dan kau pun..
Terimalah apa pun alasan dan keadaan tu.

Sebab saja nak tengok sampai bila dia nak bodohkan kau.

19 November 2015

Tak Pandai Bukan Bermaksud Bodoh.

Bila orang bagi alasan yang untuk memperbodohkan kau tapi sebenarnya dia sendiri yang nampak bodoh, kau diamkan je. Dah beberapa kali orang bagi aku alasan yang terus akan buat aku terfikir,

'Kau ingat aku bodoh?'

Orang yang tak berapa nak pandai ni, taklah bermaksud dia tak pandai langsung. Ada sesetengah hal, dia lagi cepat tangkap daripada kau yang pandai ni. 

Ada orang yang belajar pandai tapi common sense, hancur.
Ada orang yang belajar pandai tapi hal rumahtangga, tak ambil peduli.
Ada orang yang belajar pandai tapi bab jaga hati, teruk.

So please. 

Aku memang belajar tak pandai mana, tapi aku masih pandai beza sama ada kau cakap tu betul atau kau menipu. 

Orang cakap jugak, orang yang sekali menipu ni dia akan sentiasa nak menipu.
Check lah diri tu dulu.