17 November 2014

Pihak Ketiga.

Dalam perkahwinan sesiapa pun, orang lain termasuk keluarga sendiri tidak ada hak untuk buatkan keputusan untuk sepasang suami isteri walaupun itu anak sendiri.

Kebelakangan ini, aku perhatikan campur tangan pihak ketiga lebih banyak menghuru-harakan lagi alam perkahwinan yang sedang dalam proses mengenali antara satu sama lain. Dengan alasan, masih mentah dan "aku makan garam dulu daripada hang" orang ketiga lebih suka membuat keputusan instead of menasihat dengan cara baik atau biarkan mereka selesaikan sendiri.

Pihak ketiga tak semestinya ada perempuan/lelaki lain.
Pihak ketiga boleh jadi - Ibu bapa, mentua, adik beradik, ipar duai, kawan dan sebagainya.

Bila dah kahwin, aku sangat teruja untuk hidup berdua. Kita rasa macam semua keputusan adalah atas kita sendiri dan suami. Mungkin kita perlukan nasihat daripada Mak Ayah kita tapi selagi kita boleh selesai dan handle jika ada masalah apa-apa, selalunya kita akan buat je sendiri ikut apa yang kita rasa betul dan mampu. 

Betul tak?
Tak betul sudah lah. 

Tapi aku faham. Kebanyakkan kita yang kahwin pada zaman sekarang ni, lepas kahwin kebanyakkan kita akan duduk dulu kat rumah Mak Ayah. Kadang-kadang sebab tak mampu nak menyewa atau rasa membazir sebab rumah Mak Ayah pun bukan ada sesiapa yang tinggal situ. Jadi, duduk jela sekali.

Duduk sekali dengan Mak Ayah/mentua ni sebenarnya lebih banyak buruk, bagi pandangan aku. Orang tua ni terutama sekali yang tak kerja dan sepanjang masa ada kat rumah, mereka memang akan perhatikan je. Dia perhati, dia cerita. Dia cerita tu terpulang pada siapa dia nak cerita la kan. Dan kemudian, dia akan buat andaian dia sendiri. Yang padahal apa dia nampak tu cuma luaran. Apa yang jadi dalam bilik, yang kau bertengkar senyap-senyap control cakap perlahan-lahan, kau menangis setiap malam ke -- mana dia tau.

Aku setuju dengan cara Mak Ayah yang dah kahwin, pindah dan hidup sendiri. Bila kau dah buat keputusan untuk kahwin, kau sepatutnya memang dah bersedia untuk hidup sendiri kan? Kecuali, kau cuma perlukan masa sikit untuk duduk kat rumah Mak Ayah kau.

Cuma selalunya jadi begini ;

1. Lepas kahwin tumpang kejap duduk rumah Mak.
2. Pregnant pulak.
3. Bersalin.
4. Berpantang.
5. Mak Ayah/Mentua tolong jaga cucu.
6. Berat hati nak pindah/dah sedap tak payah bayar sewa.
7. Bermula kisah lain pula.

Hal-hal yang macam aku tulis kat atas tu dah banyak kali aku nampak. Kau boleh duduk rumah Mak Ayah/Mentua tapiiiiii kau memang kena jaga kelakuan kau. Dan kalau jadi apa-apa, kau memang kena siap sedia dah dengan hujah-hujah mempertahankan diri kau sendiri.

Macamana kau berani buat keputusan untuk berkahwin, kau pun sepatutnya lebih berani untuk hadapi segala kesusahan akan datang. Permulaan perkahwinan mana ada yang senang. Terutama duit.

Aku cuma nak pesan ni.
Berhati-hati dengan pihak ketiga.

Dia tak tahu apa-apa tapi dia boleh bagitahu orang lain segala-galanya.



14 November 2014

Nasib.

"Kenapa Tuhan bagi pilihan yang susah-susah dan tak best?"

"Sebab Dia sayang"

"Tapi susah sangat. Aku mungkin dah ada semua tapi aku cuma tak ada satu"

"Yang tak ada satu itulah untuk buat supaya kau selalu ingat Dia. Kalau kau ada semua, kau rasa?"

Nasib kita lain-lain. Selama mana aku menjadi seorang pemerhati ni, hidup bukan semata-mata tentang hendak hidup bahagia sampai bila-bila. Kita semua akan di duga. Dah mati pun kena duga juga cuma kita dah mati. Orang yang masih hidup dan nampak dugaan masa kita dah mati itu yang akan bercerita dan jadikan pengajaran. 

Ramai orang ceritakan masalah yang mereka ada pada aku. Aku jadikan setiap cerita mereka sebagai persediaan masa akan datang. Sekurang-kurangnya, daripada dugaan orang lain itu aku dah boleh fikir apa aku nak buat nanti kalau-kalau aku kena macam tu. Walaupun tak semestinya kisah sama but at least, kau pernah fikirkan hal itu.

Orang kata, fikir negatif ni tak bagus. Tapi aku rasa, bagus. Sebab kau dah bersedia. Bersedia kalau kejadian tu kena hempuk kat kepala kau. Mungkin kau lebih relaks dan cool bila kejadian tu berlaku dan kau boleh redha dengan cepat. Perasaannya lebih kurang "Aku dah agak dah"

Kalau kau fikir yang positif saja, bila kejadian tu terjadi berkemungkinan besar jantung kau akan berhenti sekejap. Lepastu kau meroyan-meroyan-meroyan, hempas set pinggan mangkuk kau sebab kau sangat tak percaya dengan apa yang berlaku. Persediaan untuk kau hadapi tu, zero. Yela, sebab kau sentiasa rasa happy, rasa semuanya dah complete. Apa lagi yang jiwa raga kau mahu, kan? Ceh.

Kehidupan kita sekarang bukan macam dulu masa zaman mak ayah kita. Pendedahan kita kepada dunia alam maya yang keterlaluan ni buat macam-macam hal tak elok dengan mudah berlaku. Bergaduh suami-isteri, adik-beradik, saudara-mara dengan hanya satu baris ayat yang kau tulis di alam maya. Kau tau kan, kesannya akan ada sampai bila-bila? Kita manusia, bukan Nabi. Memang memaafkan, tapi berbekas kat hati dan otak sampai berkerak yang kau rendam pun, kesan tu tak akan hilang.

Tentang cerita kat atas sekali tu. Kawan aku, suami dia ada perempuan lain. Yang padahal suami dia layan dia baik selama ni. Selalu outstation. Tiba-tiba balik rumah kata nak kahwin lagi satu. Suami dia memang mampu pun kalau dari segi duit. Bab lain aku tak pasti. Kawan aku kata,

"Aku tak tau aku nak cerai atau aku nak belajar hidup berpoligami tapi aku tak suka share"

Siapa pun suka, ye dak? Percaya pada rancangan Tuhan. Apa pun keputusan yang kau buat, memang itu pun yang dah lama Dia catatkan. 

13 November 2014

Kahwin Lagi Dan Janda Ada Anak.

Tadi pagi masa pergi breakfast bawa sekali anak Nurul, Arsyad. Bawak anak dia sekali sebab taska yang dia hantar anak dia tu kena rompak. Kau tengok betapa kritikalnya tahap keselamatan kat Malaysia ni? Sampai taska tempat jaga budak-budak pun depa nak rompak. Geesh.

Aku memang suka bayi dan kanak-kanak sebelum aku ada anak sendiri. I can belek, gomol dan cium pipi anak orang lain sampai penyek ikut sukahati I. Apatah lagi anak aku sendiri. Arsyad baru umur setahun. Tengah belajar bertatih. Tengah baru belajar nak menyebut dan cakap. Tengah sangat suka kalau orang agah-agah dia. Aku sebenarnya sangat teruja bila dapat peluang layan budak besar macamtu tapi aku cover dan rahsiakan. Kofkofkof.

Sepanjang perjalanan nak pergi breakfast tu aku tolong jaga Arsyad sementara Mak dia memandu. Arsyad pun ok je dengan aku. Tak menangis. Kiranya Arsyad ni kategori baby senang la. Kalau dapat baby yang nak berkepit dengan Maknya saja, sekali je aku offer. Lepastu tak ada dah. Haha. Acah Mak Enon hang. Kau ingat senang ke nak tackle budak kecik? Susah kot. Tackle orang dewasa lagi mudah walaupun derang ni dah ada akal yang cukup matang untuk berfikir. Tak semua la. Ada sesetengah orang dewasa. OK?

Bila sampai kat tempat makan, aku teruskan je belek si Arsyad. Tak hirau siapa pun yang ada meja sebelah kiri dan kanan. Lepas selesai makan, tiba-tiba ada orang tepuk bahu kanan aku. 

"Anak ke?" Rupanya Mak kawan aku masa sekolah. Dia dengan husband.
"Eh Auntie! Tak lah. Anak kawan" Pastu aku terus capai tangan dia and salam. Cium.
"Oooo Auntie ingat anak you" 
"Bukan, Auntie. Belum kahwin baru lagi" Aku jawab jujur.
"Itulah. Sampai hati tak ajak Auntie kalau kahwin lagi"
"Auntie konfius itu anak you ke atau anak kawan" Uncle menyampuk.

Aku mampu gelak je. Tapi aku rasa sangat terhibur. Sebab apa kau tau? Sebab aku berjaya buat orang ingat Arsyad tu anak aku. Kakakakakakah! Mesti orang tengok aku macam "Bagusnyaaaa dia layan budak" Hahahahahahaha. Nurul kalau baca ni mesti dia kata aku poyo. Hahahahaha.

Okay. Aku nak tulis tentang hal serious ni. 

Bila aku bercerai, kualiti pertama yang aku tengok pada seseorang itu adalah penerimaan dia pada anak aku. Umar itu adalah separuh daripada jiwa, hati, nyawa dan badan aku. Tanpa dia, kekuatan aku untuk teruskan hidup tak macam sekarang. Mungkin orang yang serumah dan rapat dengan aku nampak aku macam tak seperti aku ceritakan tapi hakikatnya, otak aku sentiasa ligat fikir macamana aku nak sara dan besarkan anak aku. Aku letih. Otak aku sentiasa berfikir. Itu baru fikir pasal Umar. Belum lagi fikir hal lagi satu yang -- Entahlah.

Kawan aku, bercerai jugak. Mula-mula dia biasa je kenal dengan lelaki ni. Tapi bila dia bawak lelaki tu jumpa anak-anak dia, dia terus jatuh hati. Jadi aku beranggapan, golongan janda dan ada anak macam aku ni soal hati dan perasaan kami dah jatuh nombor dua. Yang paling utama, adalah anak kami. Dan mampu ke orang yang nak terima kami itu tanggung kami dan anak(anak) kami nanti? 

Berkahwin dengan janda bukan setakat kau bertanggungjawab ke atas dia. Anak dia, anak kau jugak. Di bawah tanggungjawab kau. Aku sangat risau bila aku kahwin lagi, suami baru aku membeza-bezakan anak kami dengan Umar. Aku taknak Umar rasa terasing. Aku taknak Umar rasa dia orang luar sedangkan dia tak. Bagi aku, menjaga emosi Umar adalah sangat penting. Aku taknak buat dia terasa hati tentang status penceraian aku ni sampai bila-bila.

Selalunya malam sebelum tidur, aku akan tanya Umar macam-macam. Aku tanya dia nak jadi apa bila besar, apa yang dia minat, apa yang dia belajar kat sekolah dan kadang-kadang aku tanya dia jugak kalau aku kahwin lagi dia okay ke tak. Aku nak dia rasa aku ni teman berbual dia. Jadi dia tak akan cerita kat orang lain tentang apa yang dia tak puas hati atau apa-apa jelah.

Anak aku baru 5 tahun, aku dah rasa sangat mencabar. Bila dia dah besar, aku harap Umar masih lagi seorang anak yang mudah dipujuk macam sekarang sebab anak aku sangat-sangat-sangat kuat merajuk dan mudah sentap. 

Doakan sekali.


31 Oktober 2014

Tiga Puluh Satu Oktober Dua Ribu Empat Belas.

Untuk segala kegembiraan dan kesedihan yang kita redah bersama.
Untuk segala berita gembira dan sedih yang telah terjadi antara kita.
Untuk segala perasaan sekejap ok dan sekejap hancur yang dialami oleh saya.
Untuk segala dugaan bertimpa-timpa rasa nak mati pun ada.
Untuk segala usaha mempertahankan kasih sayang yang jadi tiba-tiba.
Untuk segala pengorbanan berjaga tidur disebabkan beza masa.
Untuk segala nak texting jugak walaupun line tak berapa nak clear.
Untuk segala cubaan mengatasi perasaan dan dugaan dari pihak luar.
Untuk segala perasaan menahan rindu tidak bertemu.

Kuat betul hati saya.

Menerima dan terus menerima walaupun ada beberapa kejadian yang tak boleh saya nak hadam sampai sekarang. Yang kalau saya duduk sorang-sorang dan teringat, boleh jadi hilang segala rasa yang kita cuba pertahankan lama dulu. Dan saya selalu membayangkan, untung jadi awak. Ramai sayang. Tapi tak mengapalah. Semua ni ada hikmah. 

Kalau Dia dah kata jadi, jadi juga. 
Kalau Dia kata bukan, bukan lah juga. 

Saya hanya menurut apa yang telah ditetapkan. Dugaan untuk saya pun telah lama ditetapkan oleh yang Di Atas. Mampu tak mampu saya, kuat tak kuat saya, menangis tak menangis saya, okay tak okay saya, Dia je yang tahu. Saya mungkin boleh tipu awak apa yang saya rasa tapi saya tak boleh tipu pada yang Esa. Saya percaya, setiap sakit saya akan berbalas dengan kebaikan dan kebahagiaan. Cuma bahagian saya untuk yang itu belum sampai.

Semoga selamat semuanya untuk kita, Mohd Lily.
Terima kasih kerana sudi menjadi bestfriend abadi saya and that "someone"

iloveyou.
HM.




29 Oktober 2014

Rasa.

Jahat yang pernah kau buat pada orang lain, kadang-kadang Tuhan tak bagi kau sendiri yang rasa.

Dia boleh jadi,
Abang/kakak/adik/famili kau.
Anak kau.
Kawan baik kau.
Jiran kau.
Atau sesiapa sahaja yang rapat dengan kau.

Supaya kau boleh tahu macamana rasanya di pihak lagi satu.

21 Oktober 2014

Letak Tajuk Sendiri.

Kadang-kadang kita bukan hadapkan sangat pembalasan untuk setiap perbuatan atau pemberian kita pada orang lain. Aku bagi kereta, kau pun kena bagi kereta. Tak, bukan macamtu. Pengiraannya lebih kurang kepada aku bagi kau kereta, kau tolong cuci, pastikan bersih dan wangi setiap hari pun dah memadai.

Ohhhhh.. Itu pun susah ke?
Alright.


18 September 2014

Satu.

Hari ini, hari terakhir kita berjumpa. Kejutannya cuma saya berada di situ tanpa pengetahuan awak. Bukan saya taknak bagitahu yang saya akan ke situ tapi saya rasa macam saya tak perlu. Tapi sebab saya taknak rasa menyesal, saya pergi juga. 

Kita tak dapat cakap apa sangat pun. Yang saya tahu, saya nak tengok awak lama-lama. Itu je.

Cuma ada beberapa cakap awak yang saya ingat.
"Saya pergi tak lama. Saya balik nanti untuk kita"

OK.
Jujurnya, saya lansung tak yakin pun dengan cakap-cakap awak tu.

Waktu dalam kereta tu, tak menangis lansung pun. Rasa macam dah taktau apa nak ditangiskan lagi sebab hari-hari sebelumnya dah puas menangis dah lah kot. Stok air mata dah kering. Dan kontang. Tapi lepas awak pergi dan sewaktu sedang memandu, saya menangis dengan dasyat sekali. Hahahaha.

Selepas solat Asar kat surau Alamanda, awak telefon. Awak tahu, setiap kali dengar suara awak, jantung saya bergetar sebab saya takut.

Tak sangka, dah setahun pun berlalu.
Dan kita masih bersama.

15 September 2014

Dua Hati Yang Berbeza.

Ketika semua orang sedang bergembira, ada satu hati sedang sengsara.

Melihat satu keluarga gelak tawa.
Makan bersama-sama.
Bercerita, sambil seluruh pasang mata yang ada tumpu kepadanya.
Berbincang tentang masa depan.
Berapa anak yang patut mereka ada.
Selepas ada anak pertama, anak kedua selang berapa lama pula.
Perancangan bercuti yang panjang.
Mengira kewangan bersama-sama sambil berangan tentang keadaannya.
Esok si isteri nak masak apa.
Esok suami nak pakai baju kerja yang mana.
Balik kerja, tak sabar untuk jumpa isteri dan anak.
Lupakan telefon bimbit dan segala dunia luar yang tidak penting.
Yang penting cuma..
Keluarga kecil pemberian sementara Tuhan ini sahaja.

Manakala hati yang sengsara tadi, hanya mampu melihat.
Senyum pun tak larat.

Cerita Orang Lain.

Sejak ada adik ipar perempuan ni, selalu jugalah bila jumpa tu berbual-bual dari satu topik ke topik yang lain. Biasalah, orang takde adik beradik perempuan lain macam aku ni memang excited lebih bila ada adik ipar perempuan. Semoga yang baik-baik saja lah bila dah ada orang baru masuk dalam family. InsyaAllah. Amin.

Jadi haritu berbual pasal cerita lazim masyarakat Melayu-Islam. Adik ipar aku cerita pasal satu kes yang agak menarik dan agak terkesan untuk aku. Untuk aku la.

"Ada seorang lelaki anak 4 ni, dah tak ok dengan isteri dia yang dah 15 tahun dia kahwin. Sekarang ni turun naik court sebab isteri dia nak cerai. Nak cerai sebab yang lelaki tu nak kahwin lagi satu. Isteri pulak memang anti poligami. Lelaki taknak lepas sebab masih sayangkan isteri dan anak-anak. Tapi dalam masa yang sama tetap nak kahwin dengan lagi satu. Dalam masa proses nak cerai ni, isteri dia terjumpa balik dengan ex boyfriend dia. Ex dia tu suami orang dan dalam proses cerai sekarang sebab nak kan isteri lelaki tadi tu la. Jadi sekarang, lelaki tu taknak lepas isteri dia sebab nak bagi ajar kat isteri dia dan dalam masa yang sama taknak ex boyfriend dia tu dapat kahwin dengan isteri dia"

Faham tak aku cerita kat atas tu?
Kalau tak faham, tak dapek den nolong.

Aku cuma ada dua benda aku nak ulas pasal kes tu la. 

Pertama.
Kau jangan terlalu bencikan sesuatu. Isteri dia anti poligami. Jadi, apa beza sekarang kau dengan suami kau? Kau tak suka/ taknak suami kau kahwin lagi satu dan mintak cerai sebab anti poligami tapi kau dalam masa yang sama ada scandal dengan suami orang jugak. Apa beza? 

Tuhan memang akan duga kita dengan benda yang paling kita benci. Sebab itulah orang selalu pesan, benci biarlah berpada-pada. Sama macam kalau kau benci dengan seseorang. Kau benci-benci-benci tiba-tiba tukar jatuh sayang. Padahal sebelum ni dah berkoyan-koyan kau benci menyampah sumpah seranah dengan dia.

Aku tak anti poligami dan aku pun kata aku sokong 100%. Cuma itulah.. Aku selalu ingat yang sesiapa pun dikeliling kita bukan hak kita, tapi yang kat Atas. Tapi kalau suami aku kata nak kahwin lain, memang sakit aku tu makan tahun lah ke sampai mati entah. Kita ada pilihan kan? Kalau tak sanggup, tak rela, tak mampu.. Ada pilihan. 

Kedua.
Jika seseorang suami itu taknak lepaskan isteri atas alasan untuk bagi pengajaran/menganiaya, berdosa. Aku tak ingat siapa yang cakap dengan aku pasal ni tapi aku bagitau sebab orang yang cakap dengan aku tu dia call Pejabat Agama tanyakan pasal hal yang sama jugaklah. 

Walaupun suami ada kuasa jatuhkan talak tapi tetap ada hadnya. Kalau macam kes kat atas, isteri memang dah taknak, mintak cerai selalu dan dah ada orang lain pun.. Lepaskan jela. Memang aku cakap senang. Tapi bercerai bukannya tentu. Ada orang makin sayang lepas cerai, tahu? Dan makin jadi jauh lebih baik dari sebelum-sebelum ni.

Cumanya kalau dah melibatkan hati dan perasaan ni, payahlah. Kau nak adjust cemana pun, dia takkan jadi yang sama tambahan pulak bila perempuan dah ada yang lain. 

Itu jelah aku nak ulas. Cakap lebih-lebih kang, Tuhan uji aku pulak.
Taknak, pleaseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee.

Bye.

Percayalah Cakap Saya, Pleaseeeeeee.

Aku percaya setiap hubungan yang bahagia bermula dari kepercayaan. Kepercayaan untuk segenap jenis hubungan sesama manusia dan juga Tuhan.

Antara kita dan Pencipta.
Antara kita dan Mak Ayah.
Antara kita dan suami/isteri.
Antara kita dan anak.
Antara kita dan kawan.
Antara kita dan jiran, cikgu, Ostad dan sebagainya lah.

Jika kepercayaan kita terhadap seseorang adalah 100%, kebarangkalian untuk berlaku pertelingkahan, rasa tak sedap hati, syak wasangka dan sebagainya adalah sangat kurang. Aku tak kata lah hubungan tu sentiasa aman damai semedang tapi lebih mudah lah untuk diperbaiki jika terdapat sebarang percakaran. Grrrrrr.

Bila kita dah rapat dengan seseorang, kepercayaan akan bermula di situ. Kita mula bercerita pasal kita sikit-sikit, pasal ketidakpuasan hati kita pada orang lain, pasal kesedihan kita, pasal kebangangan kita yang orang lain satu pun tidak pernah sedar dan segala-galanya. Tapi bila salah satu cerita itu bocor, maka.. bocor jugalah kepercayaan kita pada dia.  

Aku jenis yang terlalu percaya. Aku pilih untuk jadi macamtu sebab aku malas nak semak fikir benda yang aku tak suka nak fikir. Jadi, aku pilih untuk jadi terlalu percaya. Kalau aku rasa tak sedap hati selalunya aku tanya direct je. Bila kau explain, aku jadi terlalu percaya tu balik. Mudah kan? Haha.

Tapi untuk aku yang harini, percaya aku kurang sikit. Aku sentiasa ada perasaan ragu-ragu untuk setiap kejadian dan aku selalu rasa tak puas hati bila setiap kali lepas sesuatu hal dijelaskan. Soalan-soalan seperti,

"Kenapa macamtu?"
"Betul ke?"
"Tapi.. kalau.."

Ya, itu perangai aku sekarang. Sebab itu aku berdoa setiap hari, berharap agar bakal suami akan datang dapat terima perangai aku yang macamni. Hal lepas ajar aku macam-macam dah. Aku taknak ulang lagi, aku nak yang baik-baik saja untuk akan datang ni. Memang payah aku nak percaya dengan sesiapa pun balik disebabkan hal lepas. Tapi benda tu dah lepaskan, aku pun dah dua tahun dengan keadaan yang sekarang ni.

Bukannya apa, sebab kadang-kadang, kepercayaan juga boleh berakhir dengan kebodohan.

Sembang.

Hubungan yang baik adalah bila mana kau ceritakan semuanya kepada pasangan kau. Dari seremeh-remeh hal kepada segala abah besar punya hal. Biarlah cerita yang kau cerita tu berulang-ulang pun.. Cerita jela selagi yang tukang dengar tak sound tepek,

"Berapa kali nak cerita ni?"
OK. Itu bahagian lain.

Sebab aku selalu rasa, bila komunikasi antara kau dengan dia tak ada, disitulah bermulanya perasaan mula berubah dan mula cari sesiapa yang lain untuk kau bercerita. Kadang-kadang, bukan sebab kau suka orang tu ke atau apa tapi kau cuma nak orang dengar kau bercerita, membebel, jadi punch bag dan bagi pendapat/nasihat sikit-sikit je dah lah. Jangan bagi pendapat/nasihat nak men-down-kan lagi k. Tumbuk kang. Eh.

TAPI,
Dengan bermulanya komunikasi yang bagus antara kau dengan orang yang selalu bercerita tu, perasaan pun mampu berubah. Bila dah syok berborak selalu, setiap hari, pantang lepa masa senggang.. Mampu ke kalau bila tiba-tiba dia tak ada? Walaupun kau kata kau tak ada rasa, tak ada rasa sayang, tak ada rasa suka.

Dulu aku selalu dengar kawan aku ni bercerita. Setiap masalah dia dengan mana-mana perempuan yang dia kenal, dia akan cerita kat aku. Dan aku akan bagitau dia, kalau aku jadi perempuan tu aku akan buat apa dan macamana. Dan dia selalu mengiyakan setiap pendapat yang aku bagi. Bila aku jumpa orang lain, tiba-tiba dia marah aku. Sebab aku dah tak ada masa untuk dia. Nampak tak?

Sebab itu aku kata, sebaik-baiknya adalah jadikan pasangan sendiri kawan baik. Orang yang kau boleh refer apa saja yang kau nak, kau boleh cakap segala jenis carutan yang kau nak jugak. 

Orang lain ni kadang-kadang dia bukan nak dengar sangat pun apa kau cerita. Saja nak busy body pun ada je jugak. Kalau kawan, pilihlah kawan yang memang kau percaya. Kawan pun ada macam-macam jenis. Jenis yang depan kau memang dia buat simpati tapi belakang kau dia tepuk tangan berdiri tanda puas hati.

Dah, pasal kawan entri lain.

11 September 2014

"Allah Selamatkan Kamu"

Tahun kedua pada hari lahir awak, kita masih bersama. Yang mana pada tahun lepas, hari yang penuh air mata. Cuma seronoknya, saya dapat bagi sesuatu untuk awak ingat saya. Tahun ni pun akan ada, cuma tunggu la "sesuatu untuk awak ingat saya" tu akan sampai bila.

Seperti yang selalu seorang manusia doakan pada manusia yang lain, saya cuma doa yang baik saja untuk awak. Yang baik segala jenis baik yang Allah bagi di atas bumi pinjaman-Nya ini.

Dilimpahi rezeki.
Dipanjangkan jodoh.
Diberikan kesihatan yang baik selagi ada nyawa.

SELAMAT HARI LAHIR, Mohd Lily.

Semoga jumpa lagi.

Hugs & Kisses,
Your Annoying Girlfriend.

08 September 2014

Busy.

Busy buat kita lupa nak cakap "I love you" untuk setiap pengakhiran perbualan.

23 Januari 2014

Gerak Hati.

"Sebenarnya kita boleh tahu lelaki tu serious ke tak nak jadikan kita wife dia. Perasaan kita yang berbelah bahagi bila bersama dia, kita patut ambil peduli. Pasangan yang baik adalah bila kita bersama dia, kita rasakan ketenangan"

Aku pun boleh rasa sebenarnya. Dari cara dia cakap, cara dia berbahasa. Kita boleh tahu. Cuma kadang-kadang, sayang dah lebih dari kapasiti hati yang ada. Buruk dan jahat pun, tak apa.

Betapa aku harap kadang-kadang yang Tuhan tutupkan terus hati aku untuk mana-mana lelaki sampailah aku jumpa yang betul-betul nak memperisterikan aku.

Boleh ke?

16 Januari 2014

Kerja Tuhan.

Bila kau dengan orang yang bukan kau hendakkan..
Semuanya nampak macam tak kena. 
Segala-galanya lah, senang cerita.

Bila kau dengan orang yang kau mahu..
Semuanya nampak senang.
Dan tiba-tiba segalanya serba serbi kebetulan dan sama.

Sebab itu aku kata, apa yang kita rasa dan datang dari hati bukan benda yang kita paksa. Dengan siapa kita akan jatuh hati, jatuh suka, jatuh sayang dan jatuh cinta pun tak pernah kita rancang dari mula.

Dan bukan ke itu kerja Tuhan juga?

31 Disember 2013

Bye.

Tahun 2013 adalah tahun yang agak mencabar aku. Bagi aku, tahun 2013 adalah tahun yang paling aku banyak ikut kata hati. Asalkan apa yang buat itu, bagi aku bahagia, aku buat ja. Tak peduli pasal akibat akan datang sebab fikir ini ja masa yang aku ada dan aku tak akan dapat lagi macamni dah.

2013.
Ada satu waktu yang aku bahagiaaaaaaaa sangat.
Ada satu waktu yang aku sedihhhhhhhhhhh sangat.

Tak ada perasaan yang sederhana langsung.
In fact, sampai sekarang pun perasaan yang melebih-lebih itu masih ada.

Awal tahun, bahagiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Tengah tahun, bahagia-menangis-bahagia. Hujung tahun, menangis-menangis-bahagia-menangis-menangis-bahagia. Begitulah turun naik emosi aku sepanjang tahun 2013 ni. Sampai kadang-kadang aku takut nak rasa bahagia sebab selalunya selepas itu, aku akan menangis.

Menangis sebab rindu.
Menangis sebab dah tak jumpa macam selalu.
Menangis sebab orang yang selalu ada bila kau perlukan bahu, dah susah ada setiap kali kau perlu.

Lebih kurang begitu lah.

Bila kau dari dulu berzikir mohon pada Tuhan untuk bagi pada kau seseorang yang macamni, macamtu dan kemudian kau dapat tapi kau tak dapat dia sepenuhnya, memang kau rasa macam apa lagi sebenarnya yang tak kena? 

Bukan Tuhan yang tak kena.
Tapi diri kau yang masih celaka.

Ada satu masa yang aku give up. Aku rasa macam orang bersalah yang tak akan diampunkan oleh manusia sampai bila-bila. Yang akan dilabel pelbagai jenis manusia nantinya. 

Ini pasal hati.
Tak ada siapa paksa. 
Jadi sendiri.

Adakah kau jatuh cinta dengan suami/boyfriend kau secara paksa? 
TAK.

Tapi yelah. Kita ni menaip, berkata pasal situasi seseorang tu memang mudah. Kenapa nak marah, kenapa tak cuba faham, kenapa tak elak. Kita semua memang pandai memberi hujah. Tapi tak akan sama dengan perasaan orang yang bermatian-matian cuba membetulkan keadaan, cuba bertenang mengadap situasi yang dia sedang berjuang.

Jadi boleh aku katakan untuk tahun 2013 ni aku lebih banyak berperang dengan perasaan sendiri. Gerak gempur pun dah berapa kali. Kena bom dengan periuk api dua kali. Tapi masih hidup lagi sampai sekarang. Hahaha. Dah berderai, tapi masih mampu kutip satu-satu dan cantum semula. Ok apa? Kau apa tahu? Hahahaha. Hergh.

Kalau kau rasa love life kau teruk nak mati, ada orang yang lebih teruk dari tu. Paling teruk aku rasa, kahwin dan bercerai lah. Tak pernah terfikir lansung pun. Tapi aku lagi respect dengan orang yang pasangan dia perangai macam sial pun dia masih sambut dengan penuh kesyukuran dan senyum tapi dalam hati dah berapa kali banjir teruk. 

Ada yang memang gembira dan bahagia semedang. Alhamdulillah. Kita doakan kebahagiaan orang, insyaAllah bahagia tu sampai kat kita pulak. Tak payahlah nak jeles. Kita pun tak tahu macamana dia dengan pasangan dia struggle nak bagi hubungan mereka bahagia je kan.

Walaupun tahun ni banyak menangis tapi yang sebenarnya tang bahagia melebihi dari tak. Satu hal tentang dia adalah bila kitaorang macam nak tergelicik ja, dia akan cepat-cepat betulkan balik keadaan. Dia tak akan bagi terus jatuh. Bahaya kalau biarkan jatuh. Takut payah nak bangun.

Tapi alhamdulillah, kitaorang masih bertahan sampai sekarang. Amazing gila. Haha. Mungkin sebab baru lagi atau.. Entahlah. Bila sayang melebihi segala-galanya, ubat untuk bertahan adalah doa. Tapi itulah, perjalanan masih jauh. Banyak lagi lubang-lubang di jalan hadapan yang perlu dielakkan. Tapi selagi kita gunapakai segala kematangan, keserasian, tolak ansur, pujuk memujuk, rasanya kita boleh buat jauh lebih baik dari yang ada sekarang.

Effort.
Jangan lupa, awak.
Akhir sekali, baru boleh guna "Kita merancang, Tuhan yang tentukan".

OK.

Keseluruhannya aku rasa tahun 2013 banyak buat aku belajar pasal sabar. Selagi boleh sabar, selagi mampu.. Sabar. Dan lagi satu, ada beberapa orang tanya kenapa tak cerita sangat pasal Umar. Aku rasa aku nak ada privacy sikit pasal anak aku ni. Biar orang keliling yang rapat ja tau pasal perkembangan Umar. Takut juga kalau dok ceghita pasai anak sendiri, jadi lain pulak. Kang orang meletakkan harapan yang tinggi kat anak aku. Umar dalam proses nak membesar. Dia dah 5 tahun dah. Hari Isnin ni p school. Kejap kan anak ai dah besau? Hehehe.

Untuk itu, aku nak ucapkan terima kasih lah pada tahun 2013. Segala kenangan-kenangan yang telah hari kau ciptakan. Di setiap tarikh tertentu yang mungkin ada maksud dan kenangannya sendiri. Aku terima semua dengan hati paling lapang. Dah jadi pun. Cuma harapnya tak ulang lagi kebodohan yang sama k, Hidd? 
 
2014,
Please be awesome.













xoxo,
Hidd.

Publish.

27 Disember 2013

Jumaat Terakhir 2013.

Beberapa malam sejak kebelakangan ini, aku habiskan masa dengan menonton filem-filem yang ada. Aku pilih Istanbul Aku Datang, Tentang Dia dan Bayangan Rindu.

Tiga filem ini ada persamaan. Iaitu, kita cuma perlukan seseorang untuk kita bercerita dan lupakan segala kesakitan dan kesedihan yang kita rasa. Seseorang itu tidak semestinya lelaki. Dan tak semestinya juga, perlu ada perasaan lain. Cukuplah kalau dia sekadar ada untuk lupakan sekejap luka sakit dan teman berbual.

Istanbul Aku Datang.
Dian tinggalkan Azad dan pilih Harris sebab Harris ada masa Dian tengah sedih. Padahal Azad lelaki yang dia dah lama sayang. Datang ke Istanbul semata-mata nak rapatkan lagi hubungan. Bila dia dapat tahu Azad ada perempuan lain, Harris ada. Harris datang tenangkan dia. Walaupun masatu, mereka belum ada perasaan apa-apa pun.

Azad kata,
"Kalau I perlukan seribu tahun untuk perbetulan hubungan ni semula dan dapatkan peluang kedua dari you, I sanggup tunggu"

Harris kata,
"Saya tak akan mintak peluang kedua. Saya cuma perlukan satu peluang"

Kalau Dian pilih Azad, hubungan mereka dah tak akan sama macam sebelumnya. Akan ada isu-isu lain yang tak berkaitan akan menyusul. Jadi kenapa nak teruskan? Lebih baiklah pilih mula yang baru.

Tentang Dia.
Gadis mengalami tekanan emosi yang teruk sebab boyfriend dia sebenarnya ada hubungan dengan bestfriend dia sendiri. Randu, lelaki yang paling setia tunggu. Gadis tak layan dia macamana pun, dia tetap kejar Gadis.

Kemudian, Gadis jumpa Rudi. Rudi ni perempuan kasar sikit. Dan mereka kawan rapat. Gadis pun dah boleh gelak-gelak, hidup macam sebelumnya sebab dah ada kawan baru. Tapi lama-lama dia rasa macam Rudi ni lesbo. Padahal Rudi anggap dia macam adik sebab masa kecik dulu Rudi nampak sendiri adik dia kena bunuh.

Ada satu part dalam cerita ni, Rudi ambik semua gambar boyfriend Gadis dan bakar. Dia kata kenapa nak kena simpan semua ni kalau bila tengok balik, boleh melukakan hati?

Aduh.
Tapi aku pernah buat jugak macamni dulu. Semua surat (yelah dulu pakai surat. Kau apa tahu) gambar dan barang-barang yang boleh mengingatkan kepada dia, aku buang dan bakar. Rasa lega gila masa tengok gambar dan surat tu terbakar satu-satu.

Bayangan Rindu.
Cerita ni aku tengok sebab si Syakirah dok meroyan kat Twitter. Haha. Jadi aku pun tengok la malam tadi. Cerita ni adaptasi dari novel. Pelakon dia Nad Zainal, Abang Beto (Eh.), Zahiril Adzim dengan Zain Ruffedge tu. Cerita ni almost 3 jam kot. Korang cubalah carik kat Youtube ada.

Nad mula-mula dengan Zahiril. Lepastu Zahiril sambung study, kahwin dengan orang lain. Nad kenal dengan Zain. Dah nak kahwin bagai tetiba tau dia tak boleh kahwin dengan Zain. Dan yang pasti, di setiap Nad tu rasa kesedihan, Beto mesti akan ada. Secara tiba-tiba. Yang sebenarnya Beto dah lama suka dengan Nad. Tapi dia kawan dengan Zahiril jugak so dia tak berani.

Banyak plot dalam cerita ni yang buat aku sentap. Aku tak ingat berapa kali aku menangis tengok cerita ni walaupun lembab sikit tapi banyak yang kena dengan diri sendiri.

Akhirnya, Nad pilih lelaki yang selalu ada dengan dia. Masa dia happy, masa dia sedih, masa dia perlukan seseorang untuk dia bercerita. Walaupun ex boyfriend dia yang dah kahwin tu datang balik, tapi dia tetap pilih yang selalu ada tu.

Konklusinya disini, aku nak kata yang jalan termudah untuk kita move on adalah kita cari kawan baru, mula berbual, keluar. Memerukkan diri di rumah memang tak membantu apa-apa. Macam aku lah. Duduk rumah tengok movie sedih-sedih ni paaa ceghitaaaaaaa.

Memulakan sesuatu hubungan yang baru tu memang la malas. Ya, malas sebab kena mulakan dari mula. Apa makanan kegemaran saya, apa warna yang saya suka, apa perangai buruk saya, apa yang saya gemar daripada seorang lelaki. Benda baru, mana ada yang tak fun kan? Seronok oih. Masa ni la perasaan rindu dan hari-hari-nak-jumpa-walaupun-duit-tak-ada, membuak-buak. Gitoh. Haha.

Sebab bila kita ada orang lain untuk kita pedulikan, kita akan perlahan-lahan lupa dengan hal-hal yang tak berbaloi untuk kita hadapkan.

xoxo.
Hidd.

17 Disember 2013

Untung Rugi.

Aku rasa, aku terlalu fikir lelaki yang ada semua yang aku suka. Adakah benda-benda itu akan buat aku bahagia? Mungkin. Ada sikit point kat situ. Tapi penting sangat ke?

Mungkin dah boleh tumpukan konsep kepada memikirkan sesorang yang cukuplah sekadar mampu membawa kita ke arah Tuhan dan lebih baik, jaga diri kita macamana dia menjaga orang tuanya dan mampu menyenangkan hati kita setiap hari, sekurang-kurangnya.

Bergaduh, berselisih faham perkara normal. Cuma macamana kau dan dia atasi perkara-perkara tersebut. Kita semua ada sisi rugi. Tapi kita asyik fikir nak untung selagi boleh untung.

Orang kata, kita boleh pilih. Boleh. Tapi nak pilih kena sanggup tunggu. Kalau sanggup tunggu, kau pilihlah mana yang paling dekat dengan apa yang kau mahu. Dan, itu pun bukan satu jaminan kau akan bahagia sesaja. Semuanya sama kan? Kemana pun kita pergi, dengan siapa pun kita berada, yang cela tetap ada.

Cuma harapnya, biarlah lebih banyak untung dari rugi.
Dapatlah cover sikit hati yang mungkin akan patah lagi nanti.

16 Disember 2013

Lelaki.

Aku dah lama tak melepak dan bersosial. Mungkin sebab faktor umur atau dah ada anak. Waktu untuk anak pun sangat limited. Cuma Khamis sampai Isnin pagi je. Jadi kena guna waktu yang ada tu untuk bawak dia keluar jalan-jalan. Lagipun kawan-kawan pun ramai yang dah kahwin dan ada anak. Dan ada juga yang jenis kalau nak lepak pun, angkut husband sekali. Tak kisah pun, cuma kau tak boleh nak cerita lebih-lebih la. Hihihihihihi :p

Haritu aku lepak dengan kawan aku dan husband dia. Dua-dua pun memang aku kenal dan dah biasa. Maksudnya, husband dia pun kawan aku. 

Ada sekali masa lepak tanpa anak memasing, aku dengan the husband borak pasal lelaki dan perempuan. Aku cakap pasal ketidakpuasan hati aku pasal lelaki dan dia pun. The wife tak banyak cakap. Duduk sebelah the husband, peluk-peluk, hisap rokok sekali sekala. Eh kau. Mereka berdua ni memang jenis yang tak kisah. The wife nak pakai apa, lantak kau lah. Kadang-kadang siap kongsi rokok bersama. Sweet? Haha.

Satu hal yang aku perasan, the husband sayang sangat dengan the wife. Aku borak dengan the wife, she said "Aku kat rumah tu semuanya dia yang buat. Basuh baju, sidai baju, lipat baju, masak, kemas rumah. Aku jaga anak je. Aku ada lah buat sikit-sikit tapi kadang-kadang dia tak bagi. Masa dalam pantang pun aku pantang kat rumah je. Dia cari orang yang datang balik hari tu. Tunggu sampai dia balik kerja, pastu orang tu balik"

Kalau kitaorang keluar sama-sama bawak anak, semua pun husband dia yang uruskan. Dukung anak, kalau anak nak susu, dia yang bagikan. Even masa makan pun, dia suruh the wife makan dulu. The wife pulak, masa makan sibuk nak bercerita. Makan je ah lelaju. Kau pulak jaga. Kadang-kadang sampai aku yang offer pegang anak dia sebab kesian tengok the husband muka lapar setahun tak makan.

Aku selamba je sound jugak. Biasalah bila dah dimanja macamtu, persen untuk naik lemak secara berganda memang mudah. Bila orang dah layan centu, janganlah ambik kesempatan. Hargailah. Tapi the wife bijak jugak. Selalu belikan hadiah untuk the husband. So oklah. Adil enough.

Yelah, bahagia orang lain-lain ye dak. Itu tang bahagia dia. Orang kata, kita jangan tengok dan bandingkan bahagia orang lain dengan kita. Nanti kita akan lagi down dan terpengaruh. But I can't help it. Memang terang-terang je aku kata, aku nak lelaki macamni. Kalau ada dan Tuhan bagi aaa. Tapi bukanlah suami kawan aku ni. Gila kau.

Jadi, balik kepada masa lepak haritu. Lepas dah berbalas-balas bahas sampai aku terpaksa order Salted Caramel venti lagi satu, ada satu benda yang the husband cakap buat aku rasa syahdu. He said,

"Dia dah susah payah lahirkan anak aku, aku nak apa lagi?"

:(((((((((((

05 Disember 2013

Garis Hidup.

Aku percaya, kita semua ada garisan dalam hidup.

Garisan yang bila mana seseorang itu langkah lebih dari garisan itu, kau dah tak ada rasa apa. Perasaan kau jadi pelik. Kau sayang. Masih sayang tapi rasa tu dah tak sama dengan yang sebelumnya. Kau masih kat situ hanya beralaskan saki baki sayang yang masih bersisa kat hati kau je. Bukan sebab kau sayang sungguh-sungguh macam dulu-dulu.

Macam Mak kita lah dulu-dulu. Hari-hari kejut bangun pagi. Bangun awal. Anak dara apa kau ni bangun lambat. Dengan tak solat. Tapi lama-lama, dia pun jadi malas nak kejutkan kau lagi. Pandai-pandai kau lah. Lantak kau lah. Sukati kau lah.

Sebab kau dah lebih dari garisan yang dia gariskan tu. 
Senang cerita, kau ni dah melebih-lebih tunggu nak kena tempeleng je.
Hahaha.

Dan lagi satu, sebab benda tu berulang. Tak semua orang, dia boleh tahan untuk buat benda berulang-ulang ni. Kau kerja satu tempat 2-3 tahun buat kerja yang sama, kau tau kan perasaan tu macamana? Kau buat kerja tu pun, asal buat. Janji dapat duit setiap bulan. Kerjakan ibadah. Tapi kita baru je bangun tidur, dah ada perasaan "Malasnyaaaa nak pergi kerjaaaa" *Aku la tuh. Sigh*

Tapi yang sebenarnya aku nak kata kat sini, kau kalau dengan pasangan kau, kalau dia dah kata dia tak gemar kau buat sesuatu, kau tolonglah kurangkan. Kau larat ke nak bergaduh dan bercakap pasal hal yang sama sampai meninggal? Tak menyesal?

Kau tau apa akibatnya kalau kau lebih dari garisan yang dia dah buat? 

Kau tak akan dapat lagi dia yang dulu. 
Jangan sampai jadi macamtu.

Hati manusia sekali dia dah terkehel, payah kau nak betulkan balik.






p/s : Peringatan untuk aku jugak ni.